Sunday, April 5, 2009

Guruh & Kilat - Uniknya Ciptaan Illahi



Kilat saling sambar-menyambar serta guruh berdentam dentum bagaikan menunjukkan tanda marah… rasa bergetar jantung. Takut. Tempat duduk terasa turut bergegar akibat daripada bunyi guruh yang terlalu kuat. MasyaAllah… Hati yan sensitif pada kemarahan mula risau. Ya Allah..janganlah Engkau marah kepadaku kerana kesalahanku. Ingatkanlah aku apa yang aku terlupa agar aku menjadi hamba yang sentiasa bertaubat kepadaMu.
Subhanallah…sungguh unik segala yang Engkau ciptakan.. Engkau gantungkan langit tinggi diatas sana. Dari ketinggian itu akan keluarnya nikmat untuk hambaMu. Dari ketinggian itu juga bisa keluar bunyi yang amat kuat ini. Sedari kecil sampailah sekarang, diri masih takjub dengan penghasilan bunyi yang datangnya dari langit. Bagaimana bunyi itu terjadi? Darimana datangnya? Bagaimana cahaya yang terang itu boleh terhasil? Sungguh segalanya itu menunjukkan kepada kearifan Khaliq yang Maha Mencipta. Setiap tabiat alam yang kelihatan berlaku secara natural ini, ada kajian sains yang sangat unik disebaliknya kejadiannya. Betapa agung pengetahuan Sang Pencipta. Segalanya berlaku tanpa kawalan manusia yang dikatakan ‘berkuasa’ diatas muka bumi ini. Tetapi segalanya berlaku di dalam kawalan ‘programmer’ yang sangat tinggi pengetahuannya.

Kilat adalah suatu cahaya terang yang akan terbentuk semasa pelepasan arus elektirik di atmosfera. Petir terjadi ketika belaku tegangan elektrik yang tinggi pada dua titik yang terpisah di atmosfera, sama ada ianya berlaku antara awan, antara awan dengan permukaan bumi, atau antara dua permukaan bumi

Satu sambaran petir berukuran tenaga yang dapat menyalakan sebuah lampu yang mempunyai tenaga 100 watt selama tig abulan. Sebuah sambaran kilat mempunyai ukuran tenaga elektirik sebesar 20 amp. Manakala kilat bergerak dengan kelajuan 150 km/detik, atau setengah kecepatan cahaya(laju cahaya=3.00x108 km/s), dan 100 kali ganda lebih laju dari kelajuan suara.

Kilat dan petir berlaku sekurang-kurangnya dalam dua sambaran. Pada sambaran pertama muatan negative mengalir dari awan ke permukaan tanah. Kilat pertama ini kurang terang dan cabang-cabang kilat biasanya akan terlihat daripada jalur kilat yang utama. Ketika sambaran pertama ini mencecah permukaan tanah, sebuah muatan berlawanan terbentuk pada titik yang akan disambarnya dan arus kilat kedua yang bermuatan positif terbentuk dari dalam jalur kilat utama tersebut terus menuju awan. Dua kilat tersebut biasanya berada sekitar 50 meter di atas permukaan tanah. Arus pendek terbentuk di titik pertemuan antara awan dan permukaan tanah tersebut, dan hasilnya sebuah arus elektrik yang sangat kuat dan terang mengalir dari dalam jalur kilat utama itu menuju awan. Perbezaan tegangan pada aliran lelektrik antara awan dan permukaan tanah ini melebihi beberapa juta volt.

Panas yang dihasilkan oleh petir adalah 10 kali lebih tinggi daripada kepanasan yang digunakan unutk meleburkan besi. Manakala cahaya yang dihasilkan oleh petir lebih terang daripada cahaya 10 juta lampu pijar berdaya 100 watt. Sebagai pembanding, satu kilatan petir menyinari sekelilinginya secara lebih terang dibandingkan ketika satu lampu pijar dinyalakan di setiap rumah di Istanbul. Allah mengarahkan perhatian pada kilauan luar biasa dari petir ini dalam Qur'an,

"Tidakkah engkau melihat bahawa Allah menjadikan awan bergerak perlahan,kemudian mengumpulkannya, lalu Dia menjadikannya betumpuk-tumpuk, lalu engkau lihat hujan keluar dari celah-celahnya, dan Dia juga menurunkan (butiran-butiran) ais dari langit, (iaitu) dari (gumpalan-gumpalan awan seperti) gunung-gunung, maka ditimpakan-Nya (butiran-butiran ais) itu kepada siapa yang Dia kehendaki dan dihindarkan-Nya dari siapa yang Dia kehendaki. Kilauan kilatnya hampir-hampir menghilangkan penglihatan." (QS. An Nuur, 24:43)

Kilat terjadi dalam kadar waktu yang sangat singkat. Suara guruh yang mengikutinya disebabkan oleh pemanasan mendadak dari udara di sekitar jalur petir. Akibatnya, udara tersebut memuai dengan kecepatan melebihi kecepatan suara, meskipun gelombang kejutnya kembali ke gelombang suara normal dalam jarak beberapa meter. Gelombang suara terbentuk mengikuti udara atmosfer dan bentuk permukaan setelahnya. Itulah sebab terjadinya guruh dan petir yang susul-menyusul.

Saat kita merenungi semua perihal petir ini, kita dapat memahami bahwa peristiwa alam ini adalah sesuatu yang menakjubkan. Bagaimana sebuah kekuatan luar biasa semacam itu muncul dari partikel bermuatan positif dan negatif, yang tak terlihat oleh mata biasa. Seolah-olah menunjukkan bahawa petir diciptakan dengan sengaja. Molekul-molekul nitrogen yang sangat penting untuk tumbuhan, muncul dari kekuatan ini, sekali lagi membuktikan bahwa petir diciptakan dengan kearifan yang khusus.

Allah secara khusus menarik perhatian kita pada petir ini dalam surah Ar-Rad(guruh)
Dialah yang memperlihatkan kilat kepadamu, yang menimbulkan ketakutan dan harapan, dan Dia menjadikan mendung. Dan guruh bertasbih memuji-Nya (demikian pula) para malaikat kerana takut kepada-Nya, dan Allah melepaskan halilintar, lalu menimpakannya kepada sesiapa yang Dia kehendaki, sementara mereka berbantah-bantahan tentang Allah, dan Dia Maha Keras siksaan-Nya (Ar-Rad: 12-13)

Dalam ayat ini Allah berfirman bahwa Dia menghadirkan petir pada manusia sebagai sumber rasa takut dan harapan. Allah juga berfirman bahwa guruh yang muncul saat petir menyambar bertasbih memujiNya. Allah telah menciptakan sejumlah tanda-tanda bagi kita pada petir. Kita seharusnya berfikir dan bersyukur bahawa guruh yang mungkin belum pernah difikirkan oleh kebanyakan manusia dengan seteliti ini, dan yang menimbulkan perasaan takut dan pengharapan dalam diri manusia, adalah sebuah sarana yang dengannya rasa takut kepada Allah semakin bertambah dan yang dikirim olehNya untuk tujuan tertentu sebagaimana yang Dia kehendaki.

1 comment:

dea said...

serem ya petirnya