Wednesday, August 19, 2015

Sindrom Anak Kedua: Nawar 'Aqilah

Bismillah...

Nawar dilahirkan ketika kakaknya Hamnah berusia setahun setengah. Alhamdulillah 'ala kullihal.. Seorang anak yang sangat cool, tenang, relax, suka senyum. Alhamdulillah senang dijaga. Itulah doa saya sepanjang mengandungkan dia. Alhamdulillah saya dapat rasa Allah makbulkan doa saya yang itu.Memang beria benar saya doakan agar Nawar begitu kerana pengalaman saya menjaga Hamnah yang colic dan sangat sensitif emosinya. Orang kata, emosi anak nanti berkait rapat dengan emosi mak yang mengandung. Yelah, saya setuju juga, memang emosi masa mengandungkan Hamnah sangat terganggu dengan beberapa sebab. Teringat memori itu, terima kasih sangat kepada akhawat DS dan DS yang menjadi tempat perteduhan saya dan Hamnah. Semoga Hamnah menyerap segala kebaikan antunna dan barakah di dalam DS tersebut. I really miss that moment. Lama dah tak gi.

Sesuatu yang telah Allah tetapkan berada pada jaluran genetiknya, Nawar dapat pneumonia. Seawal usianya 6 bulan masa itu jerebu teruk di KL dan sekitarnya, Nawar wheezing dan akhirnya warded. Dalam masa hampir tiga bulan, empat kali Nawar warded, terakhir sekali sebelum kami ke Labuan untuk sebulan. Masih tergambar di mata saya, dengan tangannya yang dicucuk jarum untuk masukkan drip dan ubat, dia sentiasa tersenyum setiap kali saya memandangnya. Sentiasa. Dia seorang anak yang sangat murah senyumannya. Saya tahu dia sakit. Saya menangis masa jaga dia di wad. Jadi sayu lagi bila dia sentiasa senyum walaupun sakit. Dari dia juga saya bermuhasabah diri, saya harus jadi macam Nawar. Saya harus jadi seperti anak saya. Sentiasa senyum dan tabah hati.

Hampir saja saya meletakkan jawatan yang memeningkan kepala, lebih-lebih lagi diwaktu anak sentiasa tidak sihat begitu. Dengan kekurangan saya, saya tak mampu memikirkannya seiring. Walaupun cita-cita saya untuk menjadi bijak pandai, tetapi anak-anak lebih prioriti diwaktu begini. Saya tolak ketepi dulu apa yang orang kata, saya cuba senyum bila orang bertanya. I am a mother now. Bukan lagi single yang boleh tidur, makan, rehat bila-bila masa ikut waktu saya sendiri. Saya perlu jadi macam Nawar tenang dan sabar. Keep calm and smiling bak kata tagline trend skarang.

Saya masih dalam kekalutan menyiapkan urusan master ketika Nawar membesar dari umur bayi sehingga sekarang. Saya jaga dia dirumah saja sambil buat kerja master.  Nawar seorang anak yang sabar dan alhamdulillah mudah diurus. Tidak banyak ragamnya. Boleh bermain sendiri dan tidur sendiri bila sudah kenyang. Umi setia menekuni master di meja berdekatan katil Nawar Bila terbangun, tiada rengekan, pandang umi dan terus senyum. Terima kasih anak. Tabarakallah, terima kasih Allah. Kurniaan ini membuat saya teringat apa yang saya doakan. Betapa Allah itu sangat pemurah memakbulkan doa hamba yang sungguh-sungguh berharap padanya. Untuk mengajarkan bahawa Allah itulah tuhan. Kepada Dialah tempat bergantung. Tidak yang lain. Yelah, saya hanya mengimbau sekilas kenangan, tidak berniat untuk memuji-muji anak sendiri, tapi yes anak memang perlu dipuji. Masyarakat kita aje yang berparadigma terbalik.

Setahun umur Nawar saya mengandungkan 'Umar, dia masih lagi seorang anak yang tenang, suka gelak berbijik-bijik. Dapat bayangkan? haha.. Dikala ini Hamnah masih lagi ada tantrumnya, lebih manja dari adiknya Nawar, menuntut lebih perhatian, manakala Nawar masih lagi tenang orangnya. Dikala 'Umar lahir, seminggu dua baru dia macam sedar dia sudah ada adik. Kakak-kakak berdua itu mula menumpukan sedikit perhatian mereka pada adik mereka yang baru ini. Nawar masih sama, calm and always smiling. Tak banyak cerewet. Easy going. Sementara Hamnah masih belum settle tantrumnya dan lebih cerewet. Particular.

'Umar dapat colic dan umbilical cord hernia bila berumur dua bulan. Nangis dan sentiasa perlu didukung sehingga saya rasa sakit badan, bentan. Asyik makan pain killer saja saya. Tak baik untuk saya dan baby 'Umar. Bestnya kalau dapat tinggal bersama orang tua yang memahami keadaan saya pada waktu itu. Keadaan 'Umar menyebabkan saya banyak meluangkan masa bersama 'Umar, dan lebih banyak masa diluangkan bersama Hamnah berbanding Nawar. Pada masa tumpuan pada Nawar jadi berkurang. Saya biarkan dia bermain bersama kakak. Saya lebih banyak mengajar kakak Hamnah kerana berfikir nanti Nawar akan ikut sama, walaupun Nawar selalu dapat tempat sipi-sipi tapi kebanyakan kali Nawar akan mengalah.

Menginjak ke usia 'Umar tiga bulan, colicnya hilang, umbilical cordnya normal. Alhamdulillah,  syukurnya. Anak sihat dan ceria, itulah sumber kebahagian seorang umi. Namun tidak lama selepas itu 'Umar pula wardad disebabkan bronchiolitis. Ye...saya perlu redha dengan keadaan setiap anak-anak saya. Ini cabaran lagi kepada dunia akademik saya. Walau ada kata-kata yang keluar, asyik tak sihat aje anak-anak awak tu. Bukan kuasa saya menentukan mereka sentiasa sihat di bumi bertuah ini.Saya tidak memilih untuk berada di bumi ini dengan keadaan kesihatan anak saya yang begitu. Kalau boleh nak duduk kampung dengan umi saya. Kurung anak-anak saya dalam kebun yang banyak oksigen segar bersih itu. Tetapi begitulah Allah telah tuliskan rezeki untuk saya. Walaupun sayalah yang menjaga mereka, tetapi Allahlah yang membesarkan mereka, dengan keistimewaan dan dugaan mereka yang tersendiri. Dan untuk saya, beginilah cabaran hidup yang perlu saya lalui. Setiap orang dengan cabaran mereka yang tersendiri kan? Mari kita hadapinya dengan bertaqarrub kepada Allah.

Dalam keadaan begini perhatian kepada anak-anak yang lebih besar akan berkurang. Alhamdulillah kakak Hamnah sudah pandai, boleh dibawa berbincang, faham bila diterangkan, mudah disuruh, walaupun cranky nya masih ada. Ketika ini Nawar baru menginjak usia dua tahunnya. Nampak tantrum mula keluar, tak boleh tersalah handlenya moodnya. Sebelum ini lagi saya sedar, tidak dapat beri perhatian lebih banyak kepada Nawar dan saya take for granted dengan keadaan dia yang cool and easy. Bukan tidak mahu lebih banyakkan masa bersama Nawar, tapi tak ada masa. Terpaksa saya layan secara pukal saja, dan biasanya Hamnah akan lebih cuba menarik perhatian sementara Nawar belum banyak mulut lagi. Tapi agaknya dia meletup bila lama-lama. Tantrumnya jelas semakin hari. Agak kebingungan saya memikirkan kenapa Nawar begitu sedangkan dia seorang yang cool sebelum ni. Dan acapkali juga saya tak berjaya tahan marah bila dia begitu. Bagi saya yang busy dgn 'Umar ni, Nawar mengada-ngada.

Suatu hari Allah takdirkan saya bercerita kepada seorang kakak, dan dia menyatakan mungkin itu sindrom anak kedua yang tidak cukup perhatian. Saya terfikir-fikir tentang itu. Begitukah? ya Allah, kesiannya Nawar. Umi tidak maksudkan untuk kurangkan perhatian kepada Nawar. Umi anggap Nawar seorang anak yg lebih matured dan independent. Maafkan umi sayang. Mungkin kerana kurangnya masa, saya sendiri kurang menghayati bagaimana saya menghargai Nawar dan apa yang dia buat. Malam itu saya bermuhasabah. Saya kenalpasti sebab-sebab tantrum Nawar. Nawar memang perlukan saya ada masa untuk fokus kepada dia. Ye saya cuba.

Dia faham maksud good itu adalah akhlak mulia. Saya ingat lagi bila Hamnah marah dan cakap umi tak good. Nawar backup dan cakap "Umi good kan?" sambil memandang saya. Dia selalu backup saya dalam kurangnya tumpuan saya pada dia, pilu pulaklah rasa. Pagi ini saya berhajat untuk tidak marah Nawar, sabar tahap bintang bestari. Saya panggil dia good girl. Ternyata dia sangat suka. Saya luangkan masa untuk beraktiviti dengannya dan biarkan dulu laptop yang menunggu diatas meja. Hang tunggu situ dulu naaa... Menyusun cawan plastik bersama sambil mengira dan mengenal benda dalam buku sambil menguji pemikirannya. MasyaAllah, saya baru sedar dengan jelas bahawa Nawar sudah boleh mengira sampai 10 ikut turutannya, mengenal warna-warna, benda, dan tahu comparison dalam usia dua tahun dua bulannya. Oh Nawar.... mata umi berair, Maafkan umi tak sempat spend quality time dengan Nawar. Selalu Nawar ikut bila umi spent masa dengan kakak Hamnah saja. Yer, Nawar agaknya banyak belajar pun dari kakaknya. Thanks to kakak Hamnah juga.  

Ye, begitulah... agaknya Nawar diserang sindrom anak kedua. Tetapi pada saya, saya tidak akan membiarkan ianya menjadi sindrom. Tidak. Ye, penat sangat. sangat.


Wednesday, March 11, 2015

Pantang 44 Hari

Bismillah...

Pagi dikejutkan oleh anak kedua, Nawar 'Aqilah pukul 7 pagi. Nawar bawakkan sepaket biskut yang belum dibuka. Dalam mamai saya katakan padanya, "Nawar makan kat dapur." Kemudian saya tertidur semula. Nawar datang semula membawakan paket biskut yang belum dibukan tadi bersama gunting. Ohc!!! terkejut saya terus terbangun. Dalam hati, "kesian Nawar, mesti lapar." saya bawa Nawar ke dapur, bukakan biskut dan teman Nawar makan... kesian Nawar, mungkin umi tak sempat cater Nawar... OHhhhhh anakku dah 3...

Hari ni hari pertama habis pantang 44 hari. Alhamdulillah... suka, duka dalam berpantang menyimpan didikan untuk diri saya untuk saya peringatkan pada masa akan datang. Sebelum ni tertanya-tanya, "kenapa pantang perlu 44 hari? ada pula 60 hari dan 100 hari." Alhamdulillah saya ambil peluang pantang kali ini untuk saya lebih menghayati saya berpantang dan penjagaan bayi.

Masa fisrt time and second time saya berpantang, Doktor pertama yang consult saya kata. NO pantang-pantang yer.

Second time and second doctor said, pantang tu tak perlu makan yang berangin and sejuk. Urut tu bagus bahkan diperakui dari sudut perubatan moden. Dalam fikiran saya, "aik, doktor ni berbeza pulak  Mungkin doktor ni pro-tradisional."

Third time and third doctor said tanpa ditanya, tapi dia yg tanya saya. 

"pantang siapa jaga?"

"pantang sendiri je"

"ohhh" terkejut. "mak tak datang?"

"mak saya tak dapat datang, adik kecik lagi skolah"

maka doktor tersebut menyampaikan pesanan.

"dua minggu pertama, rest betul-betul. jangan buat kerja berat. makan yang fresh sahaja. fresh cook. jangan makanan yang semalaman. pantang makanan is different between person, listen to your body. buat urut and bertungku."

The last advice was very convinced me. actually the second doctor maybe told the same, but i'm not confident sebabbbbbb?  takut, risau bercanggah dan terpaksa berdebat dengan orang yang tak suka pantang. oh sungguh serabut. 

Tapi alhamdulillah... Allah beri peluang untuk saya lalui ketiga-tiga situasi untuk mengajar saya. Dalam menelusuri usia mengandung, bersalin, berpantang dan menjaga anak membuatkan saya banyak mencari ilmu, bertanya, mengkaji dan menganalisis.


BERPANTANG 44 HARI 

Setiap badan manusia tidak sama tahap ketahanan dan penerimaannya. Namun ada perkara basic yang semua badan mengalami keadaan yang sama. Yang mana kalau tak sama, mungkin ianya bermasalah. Setiap individu harus mengenali badannya sendiri, dan tidak boleh menyamakan apa yang berlaku pada badannya dengan orang lain. 

Setiap tumbuhan dan haiwan yang kita makan ada khasiatnya yang tersendiri. Dan perlu digunakan sesuai dengan keadaannya. Dalam keadaan sihat dan stabil kita harus mengambil semua jenis khasiat tersebut secara seimbang. Sesekali makan makanan yang tidak berkhasiat mungkin tidak mendatangkan masalah pada kesihatan. Namun berlainan bagi orang yang tidak sihat disebabkan sesuatu penyakit. Contohnya pesakit gaut tidak boleh makan seafood keranan kandungan zat dalam seafood tidak sesuai untuk penyakitnya. Jadi perlulah dia berpantang dari makan seafood. 

Ada orang perlu pantang sesetengah jenis makanan kerana tidak serasi dengan badannya, tetapi tidak bagi individu yang lain, mungkin makanan lain pula yang dia perlu pantang. Ada saja ibu bersalin yang boleh saja makan semua makanan dan tidak memudaratkan dia atau bayi, maka tidak perlulah dia pantang. Alhamdulillah senang bagi dia. Ada juga ibu bersalin yang boleh saja buat kerja-kerja rumah semasa pantang dan tidak berasa bentang kerananya, alhamdulillah itu satu kemudahan bagi dia. Tetapi jika badan yang jenis tidak tahan dan perlu berpantang maka perlu jugalah berpantang.

Dua minggu pertama

Dalam masa dua minggu awal bersalin, badan dalam keadaan yang amat lemah. Dalam masa ini ibu bersalin perlu rehat sebaiknya. Seeloknya semua urusan diuruskan oleh pembantu, seperti memandikan bayi, basuh dan sidai baju walaupun basuh dgn mesen, uruskan anak-anak yang lain. Tidak kurang penting adalah semua pihak harus menjaga emosi ibu bersalin. Dinasihatkan untuk berbaring dalam kebanyakan waktu dan duduk hanya untuk masa yang singkat. Elakkan daripada terpaksa keluar rumah seperti keluar untuk cek Jaundice. Sangat bagus jika jururawat dapat datang dan cek di rumah. Ibu bersalin atau suami mungkin tak perasan bahawa ibu tersebut sebenarnya masih lemah. Yelah tak patah kaki tangan dan boleh berjalan kan... laju pulak tu kalau yang tak berjahit tu. Tapi akan rasa badan lemah setelah buat kerja tu. sebenarnya kita struggle untuk buat tu.

Sahabat-sahabat, jiran dan keluarga jauh jika boleh tak perlu berziarah dulu dalam masa dua minggu ni kecuali jika ibu bersalin itu sangat memerlukan anda datang. Kenapa? sebab ibu bersalin tak boleh nak duduk lama sebenarnya, pening dan lemah badan. Jika orang dulu-dulu mereka faham, bila berziarah orang baru lepas bersalin,biarkan saja mereka baring. Borak sambil baring is ok. Tidak dikira tidak menghormati tetamu buat masa ni. Zaman sekarang ni orang yang berziarah tak faham, orang bersalin punnn tak faham. Termasukalah saya. Bila hari dah malam, barulah badan terasa sakit-sakit, rasa nak demam, panas sejuk. Sesungguhnya tak pernah rasa seumur hidup sakit macam tu. Hanya Allah yang tahu. Nak cerita kat orang tak bersalin memang susah, apatah lagi lelaki.... a.k.a suami lah tu.

Selepas dua minggu

Kita boleh rasa badan kita selepas dua minggu adalah lebih sihat dan lebih kuat. Tapi beringatlah, kita belum lagi sihat dan kuat. Cuma rasa lebih bertenaga dari sebelum ni.

InsyaAllah masa ni lebih sesuai untuk berziarah. Datanglah dengan keceriaan dan menghiburkan hati ibu bersalin. Jika ada tips penjagaan diri dan bayi kongsikan bersamanya. Sebaliknya jangan tambahkan kegusaran hatinya. 

Selepas dua minggu ini mungkin badan sudah cukup kuat untuk pegang periuk. insyaAllah boleh buat sikit-sikit, tapi tidak boleh drastik dan buat kerja berat atau banyak. Buat kerja hanya untuk keperluan diri sendiri sahaja. Masa ini juga masih perlukan banyak rehat dan tidur. Jika kita over do pada masa ini badan akan terasa sakit atau dipanggil bentan.

Jika berasa badan bentan ketika ini, bertungkulah satu badan sehingga berpeluh dengan menggunakan tungku moden atau tradisional. Elok juga diurus lembut oleh pembantu lain untuk melegakan kesakitan. Elakkan kipas dan aircond. Kalau manusia lain panas, suruh dia duk jauh2....tempat yang ada kipas atau aircond... huhu... Orang yang bersama orang pantang seharusnya faham keadaan orang pantang. Keutamaan adalah kepada orang pantang dan bayi. Seeloknya berpantanglah bersama confinement lady atau mak atau makcik-makcik yang pernah bersalin, kerana mereka lebih memahami keadaan kita. Kesakitan dan kegusaran dalam hati kita boleh kita bincang bersama mereka. 

Teruskan berpantang selama 44 hari, bertungku dan berbengkung

Selepas 40 hari

Selepas 40 hari, kita dapat rasa badan sudah tidak lagi sakit dan lemah bila buat kerja. Boleh cuba buat sikit-skit.

Selepas 44 hari

InsyaAllah pada ketika ini badan akan rasa lebih sihat dan bertenaga. Pada masa ini kita dah boleh buat kerja lebih banyak dan sudah tidak berasa bentang. Tetapi haruslah beransur-ansur dan dengar keperluan badan kita. Kita mungkin akan rasa sakit sedikit di sendi-sendi atau kaki jika over do, tetapi tidak sehingga bentan. Bacalah badan kita dan ketahui limitasinya. Tingkatkan kerja dan masa buat kerja kita gradually.

Alhamdulillah melepasi 44 hari. 

Perjalan berpantang kali ini saya lebih menghayati dari segi masa dan keadaan diri saya. Maka saya faham kenapa ianya perlu 44 hari.

Pantang 60 Hari

Ada yang meneruskan lagi pantang hingga 60 hari. Bagi saya logik saja. Masa ini masih lagi menjaga pemakanan dan diri. InsyaAllah badan lebih sihat. 44 hari bukan kata kita dah sihat sepenuhnya. Badan mungkin belum rasa sepenuhnya sihat selepas 44 hari.

Pantang 100 hari

Pantang 100 hari lebih dikaitkan dengan tidak melakukan hubungan kelamin dengan suami dalam masa 100 hari untuk menjaga kesihatan dalaman wanita. Namun ada juga pendapat yang menyanggah pendapat tersebut atas beberapa sebab dan faktor yang malas saya nak hurai disini... :) Apa yang boleh saya simpulkan.. pantang 100 hari lebih perlu untuk menjaga dari segi pemakanan yang mana pemakanan orang pantang ni adalah menu sihat. Dari segi seksual ianya tiada bukti yang saintifik, kerana banyak bersandar kepada, "apabila tua nanti sakit." 




Tuesday, December 9, 2014

Izinkan mereka berimaginasi













Kehidupan Orang Minyak

Bismillah...

Apa pandangan masyarakat bila bercakap tentang oil and gas di Malaysia ni. Secara umumnya mesti yang terawal tiba difikiran adalah, pekerja oil and gas ni mesti banyak duit, Petronas penyumbang kepada pendapatan negara, harga minyak mahal, isu subsidi dsb.

Saya cuma nak sentuh berkenaan pekerja oil and gas especially petronas. Sebab isu subsidi minyak and bla..bla.. selalulah dikaitkan dengan mereka ni kan. Jika kita perhatikan, betapa besarnya jasa mereka ni pada masyarakat dan negara. Sebelum kita melihat kepada gaji mereka, pernahkah kita terfikir bagaimana mereka kehidupan mereka dan keluarga mereka?

Dari engineer sehinggalah ke pekerja bawahan yang terpaksa bekerja di lautan untuk urusan menggali minyak. Pernahkah kita terfikir kehidupan mereka? Terpaksa selalu berjauhan dari keluarga. Pernahkah kita merasa kesian kepada isteri dan anak-anak mereka kerana selalu ditinggal suami dan ayah mereka. Terpaksa mereka melalui kehidupan tanpa tunggak keluarga berada bersama mereka. Mungkin tidak kan? Kerana biasanya manusia lebih memandang, mereka banyak duit. Itulah pandangan pertama masyarakat. Sedangkan isu jiwa adalah lebih besar dari isu duit. Rezeki dan kegembiraan bukan hanya duit.

Apa yang membuatkan kita gembira hidup di dunia ini? Nimat Iman dan Islam, hablumminallah wa hablumminnas, dakwah ilallah, ada duit banyak, harta melimpah, dapat bersama insan tersayang, dsb. Hakikatnya jika kita terasa kehilangan salah satu dari apa yang kita mahu, kita rasa kurang gembira walau hakikatnya nikmat yang lain masih melingkari hidup kita.


Terima kasihlah pada pakcik ni yang slalu kena turun offshore

Thursday, October 16, 2014

Melatih Fine Motor Skills dan Mengenal Warna

Assalamu'alaykum

Sesungguhnya program seharian amat mengekang waktu untuk melayani anak-anak beraktiviti. Paling koman, bawak anak pergi taman dan biarkan mereka bermain sambil kita sendiri membelek smartphone. Itulah masa untuk kita bermeeting kecil dengan sahabat seperjuangan di whatsapp, atau menghabiskan bacaan al-quran atau menelusuri imformasi di internet yang berbagai dan tentunya tak pernah habis dan selalu akan menarik minat kita. Tapi jangan lupa!!! Anak-anak juga perlukan perhatian kita.

Dalam seminggu mungkin hanya ada dua atau tiga malam yang betul-betul tiada apa-apa program. 2, 3 malam ini jugalah yang akan digunakan untuk shopping barang rumah samada ke pasar malam atau ke pasar raya. Beli stok untuk seminggu dua. Malam-malam yang lainnya, ada liqa' usari untuk diri sendiri, liqa' halaqah untuk anak-anak usrah, program DnT daerah, weekendnya program untuk masyarakat atau DnT tambahan untuk diri sendiri atau anak usrah. Tidak kata tiada masa, tapi realitinya memang begitu. 

Itulah sedikit sebanyak pengorbanan masa yang berjaya di aturkan. kata Pak Hassan al-Banna dalam rukun ke-5 risalah ta'lim: 

“Mengorbankan jiwa, harta, masa, kehidupan dan semua perkara untuk mencapai matlamat”. Ya, inilah pengorbanan yang dituntut dari akh muslim. Inilah pengorbanan yang diseru oleh Allah dan dididik para sahabat oleh Rasulullah saw.

       Allah berfirman:
Sesungguhnya Allah telah membeli dari orang-orang mukmin, jiwa-jiwa mereka dan harta-harta mereka dengan membayarnya dengan syurga. Mereka berperang pada jalan Allah lalu membunuh dan dibunuh. Itulah janji yang sebenar yang disebut di dalam kitab Taurat, Injil dan Al-Quran. Sesiapa yang menunaikan janjinya dengan Allah, maka bergembiralah dengan janji yang kamu meterikan itu. Yang demikian adalah kemenangan yang besar.” (Surah At-Taubah: 111)
Siapakah yang mahu memberi pinjaman kepada Allah dengan pinjaman yang baik (menafkahkan hartanya di jalan Allah), maka Allah akan melipatgandakan pembayaran kepadanya dengan lipatganda yang banyak.” (Surah Al-Baqarah: 245)
Dan di antara manusia ada orang yang mengorbankan dirinya kerana mencari keredhaan Allah, dan Allah Maha Penyantun kepada hamba-hambanya“. (Surah Al-Baqarah: 207)
MasyaAllah, ayat-ayat Allah itu amat memotivasikan.

Ya, hidup kita memang busy. Penyusunan masa yang efektif sangatlah perlu agar anak-anak, mutarabbi kecil yang sedang membesar ini mendapat cukup kasih sayang dan perhatian yang penting untuk proses tumbesaran yang positif. Anak-anak tu kalau tak tengok pun insyaAllah dia akan besar juga kan....tapi tumbesaran yang bagaimana??

Berhalaqah bersama mutarabbi di kediaman kami. Lihatlah mutarabbi kecil berbaju biru melingkar ditengah halaqah tu. Mungkin dia yang paling banyak serap ilmu. 


Salah seorang mutarabbi memberikan penyampaian. Mutarabbi juga umpama anak yang perlu di serlahkan potensi mereka. Mutarabbi pewaris dakwah ar-Rasul. Dan anak juga adalah mutarabbi kita. 

Semalam ada ruang masa yang kosong di waktu malam. Sebenarnya rasa agak rare begitu. Macam terfikir, "eh, malam ni takder apa-apa???" Rasa nak cek beribu kali kelendar tu. hahaha.... Sejenak terfikir, inilah masa untuk anak-anak pula. Maksudnya secara khususnya adalah untuk mereka sahaja dan semata-mata. Yang lain masa tu bukanlah tak kisahkan mereka, tapi hanya dikesempatan waktu yang sedikit. Ayuh ayah ibu, kita luangkan masa bersama anak-anak.

Dikesempatan semalam kami buat aktiviti menyusun getah rambut berwarna warni di batang kayu yang dipacakkan di penapis sayur. aktiviti ini adalah untuk melatih kemahiran motor halus dan mengenal serta membezakan warna.

Alat:

Penapis sayur
Getah rambut kecil yang berbagai warna
Batang kayu-chopstik,lidi atau batang plastik pun boleh la..

Caranya:

Pacakkan batang kayu pada penapis sayur mengikut bilangan warna getah rambut. Dan pandu anak-anak untuk memasukkan getah rambut ke batang kayu mengikut warnanya. Buat sekali dan insyaAllah dia boleh buat sendiri untuk yang seterusnya, bagi peringkat umur dua setengah ke atas. Kakak Hamnah yang berumur 2 tahun 10 bulan dah boleh differentiate warna dan memasukkan gelung getah rambut dengan baik. Kakak Hamnah juga nampak sudah fokus untuk buat aktiviti ini sampai siap.
Khusyuk memasukkan getah rambut mengikut warna ke batang kayu

Nawar nak masukkan aja. "Betul ke masuk kat situ Nawar?"

Untuk anakanda Nawar yang berumur 1 tahun 4 bulan, masih belum boleh differentiate warna dan belum boleh memasukkan gelung getah rambut dengan sempurna (getah rambut yang saya gunakan bersaiz kecil. Muat-muat batang kayu tu aja). Umi kena cakap satu-satu pada Nawar, "Nawar, ini warna merah. Warna merah masukkan kat sini." dan tolong Nawar untuk masukkan gelung getang rambut tu. Begitulah untuk warna seterusnya. Nawar juga masih belum dapat fokus dalam masa yang lama sehingga siap semua getah rambut dimasukkan. Jadi umi alihkan pula perhatian dia untuk baca buku mengenal haiwan dan buat bunyi sementara kakak Hamnah menyiapkan aktivitinya. Secara semulajadinya anak-anak umi ni memang suka baca buku. Mungkin kerana rutin umi sendiri masih  bergelumang dengan research dari mereka dalam kandungan. Dan buku-buku haruslah acap kali dibuka bila nak prepare untuk usrah dan bila menghadiri usrah.




Hampir siap

Alhamdulillah siap....

Buat sekali lagi

Nawar baca buku pula. Menumpukan masa melebihi sepuluh hingga lima belas minit untuk aktiviti yang sama masih belum mungkin untuk Nawar

Beralih tempat membaca pula. Kakak memasukkan sendiri batang kayu ke penapis sayur.

Alhamdulillah...umi lega dapat luangkan masa beraktiviti bersama anak-anak. 

Tumbesaran Anak - Anak dan Teknologi

assalamu'alaykum

Ibu bapa moden yang perlu bekerja di bandar biasanya kurang masa untuk dimanfaatkan bersama anak-anak atau ah;i keluarga. Realitinya jelas begitu, bila terpaksa keluar rumah seawal mungkin, menempuh jem diperjalanan, menguruskan perihal rumah dan sebagainya. Akhirnya masa habis dikitarkan untuk urusan rutin begitu.

Bagi ibu bapa yang menceburkan diri dalam NGO atau badan-badan lain yang memerlukan mereka memperuntukkan lebih masa untuk urusan itu. Sebagai contohnya bagi kami yang terlibat dengan aktiviti tarbiah dan dakwah sepanjang minggu mempunyai susunan masa yang padat. Sudah tersusun dikalendar aktiviti dan program yang akan berlangsung sepanjang minggu, bulan, malahan tahun. Pastinya kebanyakan waktu malam dan hujung minggu terisi dengan sesuatu agenda. Jadi penyusunan masa yang berkualiti bersama keluarga amatlah perlu.

Anak-anak yang sedang membesar untuk mengenali kehidupan ini perlu diberi perhatian. Ramai ibu-bapa muda juga sudah menyadari kepentingan pembelajaran terhadap anak-anak bermula dari umur bayi. Dan ibu-bapalah yang mencorak kehidupan anak-anak itu.

Sepengalaman saya dan adik beradik, mungkin umi atau ayah tidak guide macam mana nak main pasir, main hujan, main pondok-pondok atau main permainan yang lain. Dan tidak pula memberikan sekatan untuk apa yang kami mahu main. Kami diberikan kebebasan bermain dalam suasana yang agak selamat (pada waktu itu dan di tempat itu). Namun kehidupan di sekitar bandar kadang kala tidak memungkinkan ibu bapa untuk melepaskan sahaja anak-anak keluar dan bermain sendiri. Tempat kediaman seperti di pangsapuri dan taman perumahan yang terhad kawasan selamat bermainnya pula menghadkan anak-anak untuk keluar rumah. Jadi amat perlulah bagi ibu bapa memantau dan menemani anak-anak kecil untuk melakukan aktiviti mereka. Tentulah ini memerlukan masa ibu bapa untuk memantau mereka. Beraktiviti dan berimaginasi dengan aktiviti adalah hak anak-anak.

Kita perhatikan sekarang, sudah asing terlihat dikalangan kanak-kanak atau remaja di zaman ini bermain permainan yang kita main di zaman kita, bukan sahaja di bandar malahan di kampung-kampung. Secara keseluruhannya rakyat Malaysia boleh dikatakan sudah terdedah dengan bentuk permainan baru iaitu gajet dan internet. Namun berdasarkan kajian yang dibuat, bentuk permainan baru ini lebih banyak mendatangkan kemudaratan dari kebaikan.

Pendadahan terlalu awal gajet kepada anak-anak di bawah umur tujuh tahun menyebabkan skil motor mereka tidak dapat berkembang dengan normal. Kanak-kanak yang hanya terdedah dengan gajet smartphone, ipad dan seumpamanya akan hanya terdedah skill 'swipe'. Kanak-kanak ini mungkin pintar dari segi IQ gajet tersebut sangat interaktif dan informatif bagi mereka, namun mereka akan kekurangan skill motor. Masalah yang mungkin timbul adalah tidak dapat memegang pensil dengan baik, tidak dapat makan menggunakan tangan, dan kurang tumpuan dalam kelas. Kanak-kanak yang tidak terdedah dengan aktiviti luar juga akan kekurangan skil navigasi, skil menangkap bola dan sebagainya. Pendedahan yang kurang kepada aktiviti selain gajet menyebabkan mereka juga kurang kebolehan membuat keputusan yang betul, tidak tahu yang mana salah dan betul. Kemahiran mereka berdikari dan bermain sendiri membolehkan mereka untuk mendapatkan skil tersebut.

Kenapa pentingnya kerisauan ini timbul? Kita sudah tentunya tidak mahu melahirkan manusia robot untuk mewarisi generasi akan datang. Dalam situasi sekarang sahaja sudah terlalu banyak masalah sosial yang disebabkan hilangnya sifat manusiawi dalam diri anak-anak remaja kita. Terlalu besarnya gap yang wujud antara generasi atuk dan nenek yang masih belum terkejar untuk belajar teknologi moden, tetapi anak-anak kecil sudah mahir menggunakan teknologi yang ada. Ini kerana anak-anak ini sifatnya mudah meresap dan mudah belajar. Namun mereka seherusnya mendapat kebaikan sahaja dari teknologi tersebut.Teknologi ini sepatutnya digunakan untuk memudahkan urusan kita, bukan untuk memusnahkan kehidupan kita dan generasi akan datang. Jadi amatlah penting kawalan dalam penggunaan teknologi dan internet dikalangan anak-anak, remaja, malahan kita sendiri.

Justeru, dalam kesibukan harian, ibu bapa harus turut meletakkan urusan menyantuni anak-anak dalam jadual harian. Mungkin masanya tidak lama, tapi pastikan berkualiti. Boraklah besama anak kecil kita, bermain dan berimaginasi bersama mereka dan berikanlah penerangan yang mereka perlukan. Supaya mereka rasai bahawa ibu bapalah tempat bermanja, berbual dan bergantung, sebelum mereka boleh memahami tempat bergantung yang sebenar adalah Allah. Bila anak-anak boleh thiqah(percaya) kepada ibu bapa, insyaAllah lebih mudahlah untuk ibu bapa mendidik mereka.

Allahu'alam
Bermain bola bersama. Kemahiran membaling dan menangkap bola adalah salah satu skil motor

Nawar ingin merasa bebatu kasar di lantai. Merasi setiap struktur yang berbeza

Berlari bersama. Sambil memaut kasih sayang seorang abi

Anak-anak juga sudah ada kemahuan selfie

Asas awal untuk berenang. Mesrakan mereka dengan air

Berenang bersama

Menyelam bersama. Alhamdulillah Hamnah sudah pandai berenang dalam jarak lebih kurang 3 meter sambil menyelam dan terapung. Peluang ini berenang biasanya hanya muncul bila kami boleh ikut abi outstation.


Wednesday, June 11, 2014

Labuan: Saya dan kerepek tiram

bismillah

Pada suatu petang nan indah dan saya berpuasa, saya tiba-tiba nak makan kek. Maka pergilah cari kat pasar malam. Banyak gerai yang jual kek coklat. Singgahlah di satu gerai, ada adik perempuan manis yang jaga. Sambil tunggu duit baki beli kek coklat tu saya terpandangkan kerepek ke apatah namanya. Mungkin batang buruk yang bersadur dengan serbuk putih..Nampak sedap je, maka ambillah satu.

MasyaAllah...sedapnya. Batang buruk yang disadurkan dengan susu dan gula. Lemak manis rasanyaIni adalah versi kerepek tiram. sama juga disadur dengan susu dan gula. 

Kata internet, kerepek ini adalah buatan khas Sabah. Balik semenanjung susahlah nak cari nampaknya. Maka marilah kita borong beberapa bungkus untuk bekalan di masa hadapan

Cannot stop eating it!!!

Tak jemu makan