Saturday, November 6, 2010

Jemputan Walimah Mashizaki Keikan

Kepada yang mengenali En Mashizaki Keikan samada dialam nyata atau di alam maya, dijemput hadir memeriahkan majlis. Majlis walimah akan diadakan di Kelantan di kediaman keluarga Tarhata Kiran pada 19 Nov 2010 dan majlis risepsi akan diadakan di UTM pada 05 Dis 2010. Semoga dengan kehadiran anda dapat memeriahkan majlis yang akan di diadakan dan semoga kita semua berada di bawah limpah rahmat Allah Ta'ala...



yang menyampaikan hebahan: TK

Saturday, October 30, 2010

Kenangan SRIH




Dia nangis....."ustazah dah tak ngajar lagi.."

suasana kelas.... dia tengah sedih lagi....."nak gi rumah ustazah.."



Penat dengan kerenah adik-adik ni. tapi memori bersama antum paling indah..

Saturday, October 9, 2010

Saya Sudah Bertunang


Bismillah…

Hari-hari berlalu yang dilewati seakan sudah bertahun lamanya, namun yang perlu diakui ialah ianya baru beberapa bulan yang lalu. Iya, hanya beberapa bulan lalu. Berita itu aku sambut dengan hati yang diusahakan untuk berlapang dada. Benar, aku berusaha berlapang dada. Terkadang, terasa nusrah Ilahi begitu hampir saat kita benar-benar berada di tepi tebing, tunggu saat untuk menjunam jatuh ke dalam gaung. Maha Suci Allah yang mengangkat aku, meletakkan aku kembali di jalan tarbiyyah dan terus memimpin untukku melangkah dengan tabah.

Aku hanya seorang Tarhata Kiram. Tiada kelebihan yang teristimewa, tidak juga punya apa-apa yang begitu menonjol. Jalan ku juga dua kaki, lihat ku juga menggunakan mata, sama seperti manusia lain yang menumpang di bumi Allah ini. Aku tidak buta, tidak juga tuli mahupun bisu. Aku bisa melihat dengan sepasang mata hak Allah, aku bisa mendengar dengan sepasang telinga hak Allah juga aku bisa bercakap dengan lidahku yang lembut tidak bertulang. Sama seperti manusia lain.

Aku bukan seperti bondanya Syeikh Qadir al-Jailani, aku juga tidak sehebat srikandi Sayyidah Khadijah dalam berbakti, aku bukan sebaik Sayyidah Fatimah yang setia menjadi pengiring ayahanda dalam setiap langkah perjuangan memartabatkan Islam. Aku hanya seorang Tarhata Kiram yang sedang mengembara di bumi Tuhan, jalanku kelak juga sama… Negeri Barzakh, insya Allah. Destinasi aku juga sama seperti kalian, Negeri Abadi. Tiada keraguan dalam perkara ini.

Sejak dari hari istimewa tersebut, ramai sahabiah yang memuji wajahku berseri dan mereka yakin benar aku sudah dikhitbah apabila melihat tangan ku memakai cincin di jari manis. Aku hanya tersenyum, tidak mengiyakan dan tidak pula menidakkan. Diam ku bukan membuka pintu-pintu soalan yang maha banyak, tetapi diam ku kerana aku belum mampu memperkenalkan insan itu. Sehingga kini, aku tetap setia dalam penantian.

Ummi bertanyakan soalan yang sewajarnya aku jawab dengan penuh tatasusila.

“Hari menikah nanti nak pakai baju warna apa?”

Aku menjawab tenang.. “Warna putih, bersih…”

“Alhamdulillah, ummi akan usahakan dalam tempoh terdekat.”

“Ummi, 4 meter sudah cukup untuk sepasang jubah. Jangan berlebihan.”

Ummi angguk perlahan.

Beberapa hari ini, aku menyelak satu per satu… helaian demi helaian naskhah yang begitu menyentuh sanubari aku sebagai hamba Allah. Malam Pertama… Sukar sekali aku ungkapkan perasaan yang bersarang, mahu saja aku menangis semahunya tetapi sudah aku ikrarkan, biarlah Allah juga yang menetapkan tarikhnya kerana aku akan sabar menanti hari bahagia tersebut. Mudah-mudahan aku terus melangkah tanpa menoleh ke belakang lagi. Mudah-mudahan ya Allah.

Sejak hari pertunangan itu, aku semakin banyak mengulang al-Quran. Aku mahu sebelum tibanya hari yang aku nantikan itu, aku sudah khatam al-Quran, setidak-tidaknya nanti hatiku akan tenang dengan kalamullah yang sudah meresap ke dalam darah yang mengalir dalam tubuh. Mudah-mudahan aku tenang… As-Syifa’ aku adalah al-Quran, yang setia menemani dalam resah aku menanti. Benar, aku sedang memujuk gelora hati. Mahu pecah jantung menanti detik pernikahan tersebut, begini rasanya orang-orang yang mendahului.

“Kak Tarhata, siapa tunang akak? Mesti hebat orangnya. Kacak tak?”

Aku tersenyum, mengulum sendiri setiap rasa yang singgah. Maaf, aku masih mahu merahsiakan tentang perkara itu. Cukup mereka membuat penilaian sendiri bahawa aku sudah bertunang, kebenarannya itu antara aku dan keluarga.

“Insya Allah, ‘dia’ tiada rupa tetapi sangat mendekatkan akak dengan Allah. Itu yang paling utama.”

Berita itu juga buat beberapa orang menjauhkan diri dariku. Kata mereka, aku senyapkan sesuatu yang perlu diraikan. Aku tersenyum lagi.

“Jangan lupa jemput ana di hari menikahnya, jangan lupa!”

Aku hanya tersenyum entah sekian kalinya. Apa yang mampu aku zahirkan ialah senyuman dan terus tersenyum. Mereka mengandai aku sedang berbahagia apabila sudah dikhitbahkan dengan ‘dia’ yang mendekatkan aku dengan Allah. Sahabiah juga merasa kehilangan ku apabila setiap waktu terluang aku habiskan masa dengan as-Syifa’ ku al-Quran, tidak lain kerana aku mahu kalamullah meresap dalam darahku, agar ketenangan akan menyelinap dalam setiap derap nafas ku menanti hari itu.

“Bila enti menikah?”

Aku tiada jawapan khusus.

“Insya Allah, tiba waktunya nanti enti akan tahu…” Aku masih menyimpan tarikh keramat itu, bukan aku sengaja tetapi memang benar aku sendiri tidak tahu bila tarikhnya.

“Jemput ana tau!” Khalilah tersenyum megah.

“Kalau enti tak datang pun ana tak berkecil hati, doakan ana banyak-banyak!” Itu saja pesanku. Aku juga tidak tahu di mana mahu melangsungkan pernikahan ku, aduh semuanya menjadi tanda tanya sendiri. Diam dan terus berdiam membuatkan ramai insan berkecil hati.

“Insya Allah, kalian PASTI akan tahu bila sampai waktunya nanti…”

Rahsia ku adalah rahsia Allah, kerana itu aku tidak mampu memberikan tarikhnya. Cuma, hanya termampu aku menyiapkan diri sebaiknya. Untung aku dilamar dan dikhitbah dahulu tanpa menikah secara terkejut seperti orang lain. Semuanya aku sedaya upaya siapkan, baju menikahnya, dan aku katakan sekali lagi kepada ibu…

“Usah berlebihan ya…”

Ummi angguk perlahan dan terus berlalu, hilang dari pandangan mata.

“Tarhata, jom makan!”

Aku tersenyum lagi… Akhir-akhir ini aku begitu pemurah dengan senyuman.

“Tafaddal, ana puasa.”

Sahabiah juga semakin galak mengusik.

“Wah, Insyirah diet ya. Maklumlah hari bahagia dah dekat… Tarikhnya tak tetap lagi ke?”

“Bukan diet, mahu mengosongkan perut. Maaf, tarikhnya belum ditetapkan lagi.”

Sehingga kini, aku tidak tahu bila tarikhnya yang pasti. Maafkan aku sahabat, bersabarlah menanti hari tersebut. Aku juga menanti dengan penuh debaran, moga aku bersedia untuk hari pernikahan tersebut dan terus mengecap bahagia sepanjang alam berumahtangga kelak. Doakan aku, itu sahaja.

…………………………………

“innalillahi wainna ilaihi rajiun…”

“Tenangnya… Subhanallah. Allahuakbar.”

“Ya Allah, tenangnya…”

“Moga Allah memberkatinya….”

Allah, itu suara sahabat-sahabat ku, teman-teman seperjuangan aku pada ibu.

Akhirnya, aku selamat dinikahkan setelah sabar dalam penantian. Sahabiah ramai yang datang di majlis walimah walaupun aku tidak menjemput sendiri.

Akhirnya, mereka ketahui sosok ‘dia’ yang mendekatkan aku kepada Allah.

Akhirnya, mereka kenali sosok ‘dia’ yang aku rahsiakan dari pengetahuan umum.

Akhirnya, mereka sama-sama mengambil ‘ibrah dari sosok ‘dia’ yang mengkhitbah ku.

Dalam sedar tidak sedar…

Hampir setiap malam sebelum menjelang hari pernikahan ku… Sentiasa ada suara sayu yang menangis sendu di hening malam, dalam sujud, dalam rafa’nya pada Rabbi, dalam sembahnya pada Ilahi. Sayup-sayup hatinya merintih. Air matanya mengalir deras, hanya Tuhan yang tahu.

“Ya Allah, telah Engkau tunangkan aku tidak lain dengan ‘dia’ yang mendekatkan dengan Engkau. Yang menyedarkan aku untuk selalu berpuasa, yang menyedarkan aku tentang dunia sementara, yang menyedarkan aku tentang alam akhirat. Engkau satukan kami dalam majlis yang Engkau redhai, aku hamba Mu yang tak punya apa-apa selain Engkau sebagai sandaran harapan. Engkau maha mengetahui apa yang tidak aku ketahui…”

Akhirnya, Khalilah bertanya kepada ibu beberapa minggu kemudian…

“Tarhata bertunang dengan siapa, mak cik?”

Ibu tenang menjawab… “Dengan kematian wahai anakku. Kanser tulang yang mulanya hanya pada tulang belakang sudah merebak dengan cepat pada tangan, kaki juga otaknya. Kata doktor, Tarhata hanya punya beberapa minggu sahaja sebelum kansernya membunuh.”

“Allahuakbar…” Terduduk Khalilah mendengar, air matanya tak mampu ditahan.

“Buku yang sering dibacanya itu, malam pertama…”

Ibu angguk, tersenyum lembut… “Ini nak, bukunya.” Senaskah buku bertukar tangan, karangan Dr ‘Aidh Abdullah al-Qarni tertera tajuk ‘Malam Pertama di Alam Kubur’.

“Ya Allah, patut la Tarhata selalu menangis… Khalilah tak tahu mak cik.”

“Dan sejak dari hari ‘khitbah’ tersebut, selalu Tarhata mahu berpuasa. Katanya mahu mengosongkan perut, mudah untuk dimandikan…”

Khalilah masih kaku. Tiada suara yang terlontar. Matanya basah menatap kalam dari diari Tarhata yang diberikan oleh ibu.

“Satu cincin ini aku pakai sebagai tanda aku di risik oleh MAUT. Dan satu cincin ini aku pakai sebagai tanda aku sudah bertunang dengan MAUT. Dan aku akan sabar menanti tarikhnya dengan mendekatkan diri ku kepada ALLAH. Aku tahu ummi akan tenang menghadapinya, kerana ibuku bernama Ummu Sulaim, baginya anak adalah pinjaman dari ALLAH yang perlu dipulangkan apabila ALLAH meminta. Dan ibu mengambil ‘ibrah bukan dari namanya (Ummu Sulaim) malah akhlaqnya sekali. Ummu Sulaim, seteguh dan setabah hati seorang ibu.”

Cukuplah kematian itu mengingatkan kita… Cukuplah kita sedar kita akan berpisah dengan segala nikmat dunia. Cukuplah kita sedar bahawa ada hari yang lebih kekal, oleh itu sentiasalah berwaspada. Bimbang menikah tergesa-gesa, tahu-tahu sudah disanding dan diarak seluruh kampung walau hanya dengan sehelai kain putih tak berharga.

~ Mengingati mati itu sunat tetapi meminta mati itu haram~

Siapa kita untuk menentukan bila, bagaimana dan mempersoalkan tentang kematian

Renung-renugkanlah (nasihat untuk diri ini dan kita bersama)

* Kisah ini bukan kisah saya, ianya kisah KITA (semua yang sedang membaca/tak) *

~ Kullu nafsin za’iqatul maut ~



edited edition

Wednesday, July 28, 2010

...

mahu ingin gagah berlari
berlari dan terus gagah
mahu ingin teguh berdiri
berdiri bukan untuk megah

bila diri berdiri di atas
maka bersedia untuk diperhatikan
pandangan akal perlu selalu waras
peribadi diri perlu kecantikan

sesetengah orang memandang
oh, dialah idolaku
sesetangah orang memandang
yes, dia adalah musuhku

maka bersedialah diri
menerima dirimu adalah idola
walau kau sendiri lebih mengatahui
kau tidaklah sehebat itu

maka bersedialah diri
menerima dirimu sebagai musuh
menerima setiap butir bicara yang menyakiti
namun jadilah dirimu tetap teguh

namun dirimu tetap manusia
yang tidak pernah sempurna
terkadang kau kuat walau tidak berteman
terkadang, air mata jugalah peneman

namun diri harus sentiasa positif
baik di waktu kuat
baik di waktu lemah
kerana Allah lebih menyayangimu
lebih dari sesiapa pun..

Monday, July 12, 2010

Memorial Park



bismillah...

Mengimbau memori...alam under degree... bersama kepayahan yang tersendiri.. but selalu orang kata, tak susah tak berjuang... kat mana-
mana pun sama... erm....but ianya ada cerita yang tersendiri. Bukan mengungkit kepayahan yang dilalui, tapi sekadar berkongsi. Kepayahan itu sebenarnya suatu kemanisan.

Tak ada masa untuk diri sendiri pun sebenarnya. Akademik adalah hak bersama walaupun diuruskan sendiri. Berat sama dipikul ringan sama d
ijinjing, walau tak semua yang faham. Seboleh mungkin untuk difahamkan. Akademik tetap akademik yang perlu di titik beratkan. Meeting adalah tempat bermu'yasyah. Masa berpogram adalah masa bersantai. Disitulah kepuasan pada erti memberi. Disitulah tempat bergembira. Tiada kegembiraan yang lebih hebat selain kegembiraan bersama sahabat. Dan tiada kesedihan yang lebih berat, selain perpecahan.
Sungguh Allah telah menjanjikan nikmat yang he
bat buat hambaNya yang berkasih sayang.

Sungguh Allah telah menjanjikan nikmat yang hebat buat hambaNya yang bekerja di jalanNya.
Menjejak langkah ke alam amanah ini, membuatkan ianya berbai'ah dengan diri sendiri. Kepentingan diri tidak sepenting amanah ini. Sedang amalan sebesar zarah itu dikira di atas mizan...amanah ini sebesar apakah? adakah ia lebih kecil dari zarah hingga boleh dimudahkan. Jika Abu Bakar dan 'Umar yang dijanjikan syurga itu pun begitu serius dengan amanah yang disandang, maka kita ini siapakah hingga sanggu
p mempermainkannya? Terima kasih kepada pentarbiyyah Terhebat. Jalan berduri yang Kau bentangkan, sungguh banyak pentarbiyahan.

No more volleyball after first year SUKAM. That is my lovely sport. And terpaksa meminati netball, even main tanpa feel. Why volley? Dalam game juga ada pemerhatian. Dengan game juga kita boleh nilai seseorang. The difference b
etween volley and netball is.... volley, kita jaga amanah kita, and pasukan kita, never kacau orang, but ada taktik untuk buat lawan kalut. Netball adalah satu perebutan. I don't know what the netball lover feel. Mungkin adalah yang interesting. Waiting for akhawat's volleyball team. Huh...sport jer pun? Apalah yang nak disedihkan sangat... But it is not "jer pun" for me. Dah sebati.




Yes... amanah itu was changing me. A lot. Kerana berkerja bersamanya membutuhkan satu atittude, sikap, peribadi, cara yang sesuai dengan keperluannya. Tidak boleh tidak. Akhirkan bertambahlah sedikit garam dan tegas, kadang-kadang terkurang gula. And sometime boleh buat kita terlebih cuka. Pahit itu sudahlah pasti. Menjadi out spoken sesuatu hal yang terpaksa diterima even tak suka, daripada sesuatu hal itu tidak dapat disampaikan. Bukan senang nak terima perubahan tu, ianya suatu mujahadah yang amat memenatkan hati. Siapakah yang faham? Baca sirah sahabiah di zaman Rasulullah, meneladani semangat wanita ansar yang berani. Jika keayuan keperempuanan melayu itu merantai kaki untuk berjihad fisabilILLAH, maka ianya terpaksa dilepaskan. Yang penting keperempuanan Islam itu masih terjaga.

Yes...hidup ini bagai larut bersamanya. Kegembiraan dia kegembiraan kita, kesedihannya kesedihan kita. Have no time to think about our self. Pernah rasa macam tu? Lebihan waktu akademik yang ada adalah untuk dia. Dan terkadang dia mencuri waktu akademik, dan rasanya akademik tak pernah pun mencuri waktu dia. huhu...tidak sesekali mengajak kamu2 yang masih dibidang akademik berbuat demikian. Maka akhirnya Allah jualah yang mengatur hidup kita. Sungguh seronok ada planner sepertiNya. Tinggal saja nak execute, itupun masih nak Dia tunjukkan. Manja sungguh! takper... :)

Tidak cukup masa. Memang betuilah kata-kata nih "Sesesungguhnya tanggungjawab kamu lebih banyak dari masa yang kamu ada"... andailah kamu menyedari. Berjalan ke meeting itulah waktu bersiar-siar, sambil melihat semua pemandangan dan kerenah manusia. Sambil berjalan, sambil menganalisis. Waktu meeting itulah untuk merehatkan fikiran, walaupun tahu kepulangannya bakal membawa amanah baru. Jarang sekali dapat melihat ikan talapia berkerumun datang bila ditabur roti, tak jauh pun...tasik UTM jer. Dah tak cukup tenaga untuk menapaki negeri persada langit, Balai Cerap sambil memerhatikan burung yang berterbangan, awan yang berbagai gaya, sambil menghirup udara tinggi. Sejuk. Shopping, ibarat boleh kirim salam jelah. Yang penting biskut mesti ada... Fuh...siapalah yang faham keadaan manusia seperti ini? Aku redha dengan apa yang Kau aturkan buatku, asal saja Kau redha padaKu... Tiadalah kegembiraan yang lebih gembira, selain merasai kasih sayangMu padaku... mungkin itulah yang dirasai oleh kekasihMu, ar-Rasul..

DaripadaMu aku datang, kepadaMu aku pulang.
Ampuni hamba ya tuhan...

masih dgn BI yg berterabur..

Friday, June 18, 2010

Pelancaran IKRAM



Pertubuhan IKRAM Malaysia (IKRAM) adalah sebuah pertubuhan dakwah, kebajikan serta tarbiah yang mengambil peduli tentang urusan-urusan kehidupan masyarakat umum sejajar dengan cara hidup dan ajaran-ajaran Islam. Ia tidak bertujuan membuat keuntungan dan berusaha untuk penegakan perundangan Islam di Malaysia.

Misi dan Visi

IKRAM ialah sebuah pertubuhan Islam yang menyeluruh, yang bekerja untuk menegakkan Islam di Malaysia. Matlamat IKRAM ialah:

1. Menyebarkan risalah Islam melalui dakwah, serta mempertahankannya daripada kebatilan dan syubahat;
2. Mengumpulkan hati dan jiwa individu Muslim di atas dasar Islam dan membina akhlak yang mulia;
3. Meninggikan taraf sosio-ekonomi umat Islam;
4. Memupuk keadilan masyarakat dan kesejahteraan sosial serta membenteras kejahilan, kemiskinan, keruntuhan moral dan menggalakkan kerja kebajikan, tanpa mengira bangsa dan agama;
5. Memperjuangkan hak umat Islam dan berusaha meningkatkan kesatuan dan perpaduan di kalangan mereka;
6. Menegakkan syariat Islam secara praktikal;
7. Mengadakan hubungan dan kerjasama dengan mana-mana pihak dalam memajukan kepentingan umat Islam;
8. Bekerjasama dengan mana-mana pertubuhan yang mempunyai objektif yang selari bagi memajukan kepentingan Islam, umat Islam dan masyarakat.

Jawatankuasa Pusat IKRAM

Monday, June 14, 2010

Rukun Islam ke Lima...Jom!


bismiLLAH...

Baca blog sahabat teringat kenangan di suatu hari...

Nad: Bai nak pergi tabung Haji tak?

Bai : Nak buat apa?
Nad: Jadi wakil student UTM untuk penerangan and perbincangan dengan diorang.
Bai : Tak ada buat apa harini. Ok bolehlah.

Tabung Haji sedang menggalakkan seramai mungkin umat Islam untuk menyimpan di Tabung Haji walaupun belum lagi bercadang untuk melaksanakan hukum Islam kelima itu. Di bawah TH ada beberapa syarikat dan perusahaan untuk dimajukan sebagai contohnya Industri kelapa sawit yang mana TH ada ladang sendiri. Pelaburan tabung haji akan digunakan untuk perusahaan tersebut yang mana InsyaAllah terjamin halalnya yang toyyib.

Duit di TH juga akan digunakan untuk membantu jemaah haji dalam urusan haji mereka. Dalam masa yang sama kita juga ada saham khairat di situ insyaAllah. Pengagihan saham di TH juga InsyaAllah ada kepastian kemana dilaburkan dan insyaAllah halal. TH adalah 100% hak bumi putra dan TH sangat menggalakkan orang Melayu untuk melabur. "erm....tapi ada jer yang tak Melayu tapi Islam and vice versa. Macam mana?." "Maksud saya Melayu tu Islam lah. Common masyarakat guna macam tu."...'hopefully....*Smiling...'

Kita juga digalakkan untuk mendaftar haji sekarang. Seperti yang kita selalu baca dalam akhbar, calon haji terpaksa menunggu giliran yang lama untuk melaksanakan haji. Dan bila dah sampai giliran mereka, gembira sungguh hati mereka. Kita baca pun terharu. Kenapa kita digalakkan untuk mendaftar sekarang? Sebab terlalu ramai yang InsyaAllah akan mengerjakan haji sedang setiap negara ada had tertentu untuk menghantar jemaah haji. Pendaftaran awal akan memudahkan penyelenggaraan. Walaubagaimanapun pemilihan jemaah haji akan turut mengambil kira prioriti, contohnya faktor umur. Pakcik makcik akan didahulukan berbanding yang masih muda. Sekarang sudah tersenarai giliran haji untuk beberapa tahun. Jika daftar sekarang, mungkin kita berada di giliran yang ke 25 tahun. Wah....lama tu... 23 + 25 = 48. InsyaAllah badan kuat lagi. Kalau daftar masa umur 48 tahun? Allahu ta'ala a'lam..

"Saya nak daftar haji"

"alhamdulillah... boleh. Dalam akaun mestilah melebihi RM1300" kedatangan yang sangat di ra'ikan.

"InsyaAllah cukup"

"ok, mintak buku akaun atau IC. Isi form ni"

"Dengan siapa adik nak pergi haji nanti?"

"Erk... kena state sekarang ke?... Erm saya tak tahu lagi nak pergi dengan siapa."

"Ok, takper, yang penting mestilah mahram. Nanti nak pergi pun boleh statekan dengan siapa nak pergi. Ni tahun giliran adik."

'2024... wah... lama jugak yer. Macam manalah kalau daftar lambat.'

"Terima kasih..."

Beberapa pelajar UTM yang hadir pada perbincangan tersebut telah diamanahkan untuk menjadi 'duta' TH dalam rangka untuk meramaikan pendeposit TH. UTM juga telah membuka ruang bagi TH untuk membuka booth di Tapak Pesta konvo and mengadakan promosi lain. Baru harini nak postkan hal ni... Alhamdulillah dah selamat satu hal.

Jadi kepada sahabat-sahabat sekalian, marilah kita mendepositkan harta di TH dan daftarlah haji dari sekarang... Semoga segala harta berada di saluran yang benar, insyaAllah..







..cuti sekolah..

interested most..


at Pasar Besar, Kuala Krai




101 question per day


bukan besday Amsyar pun


anak Itam


makan atas pangkin

Tuesday, June 8, 2010

Would You Marry Me..?

Sweet and sour. For those who afraid their purpose will be rejected, try these. Good luck!


1. Marry me so I don't have to lower my gaze every time you walk into the room.

2. Would you like to help me wake you up for Subuh prayer?

3. Girl, when I saw you I said masha-Allah, then I said insha-Allah.

4. Are your feet tired? Because you've been performing Tawaaf in my mind all day long.

5. How would you like to help me fulfill half of my deen?

6. You are the reason hijab was mandated.

7. Allah created everything in pairs, so what are you doing single?

8. I'd like to be more than just your brother in Islam.

9. Do you believe in the hereafter? Oh you do? Then you know what I'm here after..

10. Girl you put the fit in fitna.

credit to whom ever may concern


versi ciplak dr Kausar

Monday, June 7, 2010

Sampai Bila Nak Jadi Pipit?

Satu perkongsian dari seorang ukhti..

Kita ditampar dengan tamparan realiti yang amat kuat: Israel laknatullah mengotakan sumpahnya akan menghalang bantuan kemanusiaan tiba kepada rakyat palestin jauh lebih awal dari yang dijangka. Nyata Israel adalah kaum yang kuat berpegang pada sumpah. israel tak perlu takut kecaman dunia akibat melanggar undang-undang antarabangsa dan undang-undang moral manusia. Kan dunia ni memang israel yang punya?

umat islam yang ditampar dengan realiti pun bangun dari mimpi-mimpi yang panjang. dalam masa satu malam tiba2 palestin masuk ke facebook-facebook kita. tiba2 palestin masuk ke dalam doa-doa kita. tiba2 palestin masuk ke dalam sembang-sembang kita. syukur alhamdulillah atas kesedaran ini.

tetapi palestin dan mereka2 yang menanti syahid di atas kapal Mavi Marmara tidak perlukan simpati kita, mereka sedang menanti syahid yang akan terus menghantar ke pintu syurga! Mereka sedang menikmati keindahan, jadi simpati untuk apa? Simpati adalah atas perkara2 yang sedih, bukan berita gembira seperti syahid.

Bersimpati lah kepada diri sendiri. Mereka dapat syahid kita dapat apa?

Berhentilah berazam untuk menjadi burung pipit yang mencurah air ke atas api yang membakar Nabi Ibrahim a.s. Kisah burung pipit itu untuk mendorong kita bergerak, tapi takkan selama2nya ingin mencurah air sahaja. kalau semua orang nak jadi burung pipit, siapa yang nak
mengganti tempat Nabi Ibrahim yang dibakar api? Burung pipit atas kudratnya yang lemah itu, mencurahkan air itu adalah satu tugasan yang sangat mulia kerana setimpal dengan batasan tenaganya. tapi kita ini manusia bukan?, dan Nabi Ibrahim yang dibakar dalam api itu manusia seperti kita juga. Jadi berazamlah untuk berjuang seperti Nabi Ibrahim, sampai sanggup dibakar dalam api demi agama ini. Mereka yang di atas kapal itu sedang berusaha mencari ketinggian darjat Nabi Ibrahim insyaAllah, dengan menghantar diri ke dalam api yang marak menyala. Lalu kita yang di luar api inilah burung-burung pipit yang panik melihat api yang sedang marak. tapi kita sudah berbuat apa pun?

sorak-sorai dan hingar-bingar yang kita ciptakan setiap kali sesuatu musibah menimpa ke atas palestin sememangnya perlu, untuk mengingatkan penduduk dunia, bahawasanya kita ini, umat islam, masih ada, masih bernafas, walaupun nafasnya nyawa-nyawa ikan sahaja. hingar-bingar ini akan menyedarkan umat manusia bahawa masih ada satu bilion penduduk islam lagi di atas muka bumi ini yang akan sentiasa mendoakan kesejahteraan palestin.

tapi nanti bila piala dunia bola sepak bermula hingar-bingar ini akan senyap semula. atau bila one in a million musim baru bermula palestin akan hilang semula. saya berani jamin, kalaupun semua yang di atas kapal Mavi Marmara itu syahid, anugerah juara lagu tahun ini akan berlangsung juga. hari ini kita mengutuk israel laknatullah, besok kita beratur untuk beli tiket ke anugerah juara lagu.

dalam usrah saya pernah menyuarakan perkara yang sama, lalu seorang adik memberitahu, “biasalah tu, manusia kan sentiasa berfikiran, yang lepas tu lepas lah, kehidupan harus diteruskan bagi yang masih tinggal’

lalu jawapannya apa?
ingatlah, palestin tak perlukan tangisan kita, walaupun keluar air mata darah sekalipun, mereka lebih jelek melihat tangisan itu yang hanya meraih simpati. Betul, mereka perlukan doa kita, tetapi mereka mahukan doa yang bergerak. Bukan doa yang statik di atas tikar sembahyang. Mereka perlukan perajurit2 yang sanggup meninggalkan kesenangan2 duniawi ini dan bangkit bergerak menyedarkan manusia2 lain, bahawasanya untuk membebaskan palestin hanya boleh dengan menjadi world order, seperti yang sedang disandang oleh israel dan sekutunya amerika. dan utnuk menjadi world order ini kita tidak ada pilihan lain selain bermula dari bawah, iaitu membentuk individu2 muslim.

Maka perbaikilah dirimu, dan serulah orang lain untuk menjadi baik!

Betulkah denagn cara ini kita akan dapat membebaskan palestin? wallahua’lam. Segala keputusan adalah di tangan Allah jua. tetapi disinilah kita boleh menjadi burung pipit, apabila Allah bertanya kelak apa perbuatan kita apabila palestin disembelih israel, moga2 kita boleh menjawab denagn jawapan As-Syahid Imam Hassan AlBanna: “Saya sudah menyeru manusia ke arah kebaikan di waktu pagi, petang dan di waktu cuti saya”

Begitulah yang dimahukan, beralasan seperti burng pipit, tetapi bekerja seperti nabi Ibrahim a.s

Allahua’lam.

http://balqisz.wordpress.com/

Tuesday, May 25, 2010

Jalan Ini Menuntut Pengorbanan Darimu



bismiLLAH...

Jalan dakwah menuntuk pengorbanan darimu... apakah harta yang paling berharga bagi seorang pelajar. Bagi ana masa. Meletakkan masa masa pada sesuatu urusan adalah satu pengorbanan. Dan mungkin sampingannya adalah tenaga dan sedikit wang. Tidak semestinya wang sahaja yang boleh diklasifikasikan sebagai infak. Jika dia tak punya cukup wang untuk infak, maka infaknya mungkin dalam hal yang lain yang mana itu semua menuntut suatu pengorbanan. Am I right...?

Bagaimana masa yang orang lain boleh gunakan sepenuhnya untuk akademiknya, melaksanakan kemahuannya, berhobi yang disukainya harus digunakan sebaiknya oleh orang yang menggelar dirinya da'i. Bagaimana betah untuk dia menghiburkan hatinya semata sedang mad'unya terkontang kanting mencari arah hidup. Bagaimana mungkin untuk dia tidur lena jika pengurusan dakwahnya terasa seperti kapal yang mahu pecah. Bagaimana boleh dia mementingkan masa untuk akademiknya semata jika sahabat-sahabat sejama'ahnya sedang sibuk menguruskan tarbiyyah... SubhanaLLAH.... hebatnya da'i pilihan Allah..

Yeah.... segalanya itu datang dengan usaha yang bukan sedikit. Ia benar-benar menuntut pengorbanan darimu. Seorang da'i harus bersedia... bila mana ia terjun ke gelanggang dakwah ini, maka seluruh hatinya, jiwanya, cinta, kasih dan sayangnya akan tertumpu di gelanggang ini. bersedialah bila mana setiap masa asyik terfikirkannya, sambil baca nota, sambil berusrah, sambil bermeeting dan berprogram apatah lagi, even dalam tidur pun boleh termimpi... wahhhh.... hebat penangan cinta di jalan dakwah.

Cumanya bagi yang masih seorang pelajar, silalah pandai untuk membahagi masa dan perasaan itu dengan baik. Akademik adalah telur putih untuk dakwah... "If you fail to plan, you plan to fail"... takut juga nak guna term ni. Siapa-siapa pun tak mahu fail. Yang kita perlu pastikan adalah kita buat kerana Allah, maka padaNya kita berpandu dan daripadaNya juga kita meminta. Sedang kita adalah makhlukNya yang lemah, maka janganlah bongkak setinggi gunung walau dah dapat tarbiyyah selautan bumi. Janganlah ada sombong dengan Allah, walau stakat nak buat program tu macam buka kacang 'Ngan Nyin' jer bagi kita. Tak ada kudrat dan upaya kita, bila tiada keizinanNya.

Namun, tidak dinafikan dan kita pun jelas dan pasti. Jalan dakwah ini tidak dibentangkan dengan permaidani merah. Malah jalannya berliku-liku dan beronak duri. Sedang nabi pun jalannya begitu malah lebih teruk lagi, apatah lagi kita. Kita bukan pemula, kita hanya penyambung risalah ar-Rasul, semuanya dah ada untuk diteruskan, dan di rujuk. Terkadang rasa penat ditengah jalan, terkadang duri-duri itu terasa menusuk tubuh. Tapi perasan atau tidak, dengan liku-liku dan duri-duri itulah yang telah membuatkan da'i menjadi hebat. Jalan itulah yang telah menjadi medan tarbiyyah bagi seorang da'i. Maka kamu adalah insan terpilih. Allah sentiasa menapis hamba-hambaNya yang berjuang untuk agamaNya... semoga tidak termasuk dalam tapisan yang akan dibuang.

Dalam al-Quran penawar hati, ada sungguh banyak ayat-ayat yang Allah hadiahkan buat da'i... diceritakanNya nikmat-nikmat yang bakal diberikan di syurga walau tidak terbayang pun di akal manusia. Bila merajuk, Dia memujuk.Bila bersedih, Dia menenangkan. "janganlah kamu berasa lemah dan jangan bersedih hati". Bila sakit dan penat, terasa diubati. Bila lemah, terasa di motivasi. "fastabiqul khairat!", "fastaqim kama umirta! "Bila bergembira, maka gembira da'i kerana Allah. "bergembiralah orang mukmin...........". Betapa penyayangNya DIA... Hamba malu jika hakMu tidak hamba tunaikan...

Yes... ada lagi hal-hal lain yang perlu kesediaan da'i untuk berkorban. Dari segi caranya, pandangannya, atittud diri... perasaan...yup kenapa tidak. Itulah yang diperlukan jika nak 'bland in' dalam gelanggang ini. Jika tidak mahu perubahan, mungkin dia hanya menjadi seperti seketul batu besar di dalam sungai. Tidak bergerak bersama arus. menanti dan terus menanti sehinggalah haus.

Jalan ini menuntut pengorbanan darimu...


Allahu'alam.... kepadaNYA hamba berpandu...


Monday, May 10, 2010

Qudwah

seringkali kita terpfikir,
bagaimana mulia dan bersihnya hati nabi,
tetap senyum bila dibenci,
tetap tenang bila dimusuhi,
tetap membantu walau disakiti,
tetap menyeru walau diusir pergi..

kenapa kita mudah membenci bila dikasari,
mudah putus asa bila yang dilakukan tak menjadi,
mudah kecewa bila orang lain tidak memahami,
mudah terguris bila dilukai...

ayuh bersama mentarbiyyah diri,
agar segala yang indah menghiasi peribadi,
kerana qudwah kita adalah nabi,
itulah sifat hamba Allah yang hakiki...



sahabat 1: anti akhir-akhir ni asyik buat puisi jer... tak banyak writing.
ku : * senyum...

poem is a true story about feelings. lebih lembut dan santun. tak banyak huraian, tapi cukup untuk bercerita.

Wednesday, May 5, 2010

...holiday...

at Zoo Kuala Krai..


"Amsyar tak kisah demam, Kaklong dah janji nak bawak gi zoo..."

tayang gigi rongak

suka sangat elephant

nak balik dah...

singgah playground dulu..

laju-laju



"Amsyar taknak gi sekolah, nak ikut kaklong balik kampung. Nak mandi sungai"..."ok"

Lata Berangin at Chuchuh Puteri


peace

Amsyar and Amirul...pagi-pagi dah mandi lata...


Fahmi and Sarah going to school...Amsyar ponteng.

Sunday, April 18, 2010

...how are you...


Jangan simpan sendiri
Aku sedia berkongsi
Janganlah kau menyendiri
Aku sedia menemani

Ukhuwwah itu tidak membuat aku betah begini
Membiarkan kau melalui sendiri
Kerana kasihku tiada bertepi
Buat dirimu yang amat kusayangi

Sungguh aku amat merindui
Tingkahmu menggamit memori
Gelak tawamu penawar hati
Bagaimana mungkin aku melupai

Ingin sekali aku berlari
Mendapatkan dirimu yang kucari
Janganlah kau begini lagi
Jangan kau merajuk membawa diri

Terasa ingin sekali aku berlari
Mencari dirimu kemana pergi
Kerana kasihku tiada bertepi
Buat dirimu yang amat kusayangi



because of you
I love


special dedication to: you

Monday, April 12, 2010

Lantera Timur

Ya Allah ya 'Aziz ya Rahman ya Rahim
Pengetahuanku pada kemurahanMu
Itulah yang memberhentikan aku
di pintuMU
Bagaimana aku akan kecewa?
Sedangkan Engkaulah harapanku
Bagaimana aku akan hina?
Sedang Kaulah tempat sandaran
Bagaimana aku akan miskin?
Padahal Engkaulah yang mencukupkan
Bagaimana aku akan mulia berbangga?
Sedang Engkau menempatkanku
dalam lemah dan hina

Hidupkanlah hati-hati ini
dengan makrifatMu
Matikanlah kami
sebagai pejuang agamaMu
Puaskanlah hati kami dengan aturanMu
berbanding aturan kami sendiri

Bantulah aku dalam menunaikan
tanggungjawabku
Ingatkanlah aku,
bahawa aku hanya seorang hamba
supaya tidak lupa
ya Allah....


Bidadari Dari Timur....

Thursday, April 1, 2010

...awak...

awak.. awak tahu tak..
kita terharu dengan perubahan awak... Kita bagai dah nampak realisasinya cita-cita kita... kita rasa sangat hebatnya Allah membimbing hati awak dan kawan-kawan kita yang lain. tapi kita nak minta maaf, kita bukan pendakwah hebat yang berhujah hebat. kita tak pilih untuk berhujah, bila bersama awak dan kawan-kawan. kita takut hati awak lekas menolak, melenting. takut ada salah dari kata-kata kita yang tak mantap, yang sesuai untuk awak. cukuplah apa yang terzahir dari perbuatan kita. kita pun tak mantap. tapi setiap apa yang kita buat, kita doa agar Allah beri hidayah pada awak dan kawan-kawan.

yang tak putus dari kita hanyalah doa.. agar kejayaan awak, kawan-kawan dan kita akan membuahkan iman dalam diri.. biarlah perubahan awak dan kawan-kawan bukan dari tangan kita, bukan dari hebatnya hujah kita, tapi kita rasa Allah bagi rasa puas pada kita. hampir empat tahun kita tunggu...tapi kita puas...

rasa terharu, bila tengok awak... rasa bersalah, kita rasa kita belum buat apa yang sepatutnya untuk awak dan kawan-kawan. kita selalu busy dengan kerja-kerja kita yang lain. ada juga yang tak dapat attend bila buat discussion. awak dan kawan-kawab sangat baik, selalu consider kesibukan kita. semoga mengalirlah pahala berkat atas usaha kita tu untuk awak dan kawan-kawan. Semoga awak dan kawan-kawan selalu diberi hidayah oleh Allah... dan sentiasa di jalan kebenaran. semoga kebersamaan kita di sini menjadi foundation untuk membentuk keperibadian awak menjadi lebih baik.

awak...harap tak keterlaluan, kita menyimpan harapan yang lebih tinggi. kita teringin nak tengok awak aktif sama macam pendakwah hebat yang lain. mungkin lebih hebat.

sayang awak sangat,
dirimu adalah permata Islam yang bersinar cemerlang,
sinarilah kegelapan jahiliah dengan cahayamu yang terang

dirimu adalah permata Islam yang hebat
doaku agar dirimu menjadi pendokong ummah sejagat


ntah, rasa nak tulis..... kerana awak.

Wednesday, March 31, 2010

...warkah cinta buat Mu..

Tuhanku,
Tiadalah apa yang ada pada hamba melainkan segalanya milikMu,
Sehinggakan tiada layak untuk hamba berasa bangga,
Tiada layak untuk hamba ada sombong,
Tiada layak hamba mencuri pakaian dan selendangMu itu,
Siapalah hamba tanpa kasihMu

Tuhanku,
Hamba hanya ingin bermanja denganMu,
Kasihmu tidak pernah kalah dalam memenangi hati hamba,
Memujuk bila hamba merajuk,
Mengingatkan bila hamba alpa,
Menemani setiap langkah hamba,
Sungguh, Engkaulah yang paling setia

Tuhanku,
Hamba malu, untuk meminta,
Tika merasakan diri banyak berdosa,
Maka ampunkanlah hamba,
Biarlah hamba sentiasa menjadi peminta,
Agar hamba punyai banyak khazanahMu untuk diberi

Tuhanku,
Hamba ini sungguh kecil dan kerdil,
Tidak punya kekuatan jika tidak dengan kekuatanMu,
Tiada mampu jika tidak dengan kebenaranMu,
Maka padaMulah hamba meminta,
Kurnikanlah ilhamMu di setiap sudut urusan hamba,
Agar hamba sentiasa bergerak dalam keyakinan

HambaMu,
yang sentiasa merindu kasihMu..


psm...
esok nak viva...
duhai idea,
aku dan engkau hak Allah jua,
aku tidak mahu sombong dengamu,
janganlah engkau sombong denganku,
berjalanlah dengan teratur dibenak pemikiranku,
agar tersusun di lidahku
dan agar........

budak psm,
semakin hari semakin pelik,
kata-kata pun pelik-pelik
orang yang baca janganlah pelik,
dunia ini banyak yang pelik,
kita sendiri pun pelik...
Hanya Allah yang tak pelik,
sebab Dialah yang mencipta bermacam yang pelik

nak eja pelik pun rasa macam pelik
Allahu'alam...

Sunday, March 28, 2010

...munajat...

Duhai semangat, kembalilah padaku

Kemanakah kau menghilang?

Sesungguhnya aku rindu

Tika tugasku belum mampu ku usaikan


Duhai jiwa,damailah selalu

Agar ilhamku datang meluru

Kerana aku perlukan itu

Tika kerjaku belum mampu ku usaikan


Duhai jasad, bersabarlah

Aku tidak punya cukup waktu untuk memenuhimu

Hatiku tiada tenang, akalku tiada terfikir

Tika urusanku belum mampu aku usaikan


Duhai tuhanku,

Tiadalah tempat aku bergantung melainkan hanya padaMU,

UjianMU benar menguji tawakalku

innaLLAHa ma’a sshobiriin….

Semoga aku dari kalangan itu..