Monday, July 12, 2010

Memorial Park



bismillah...

Mengimbau memori...alam under degree... bersama kepayahan yang tersendiri.. but selalu orang kata, tak susah tak berjuang... kat mana-
mana pun sama... erm....but ianya ada cerita yang tersendiri. Bukan mengungkit kepayahan yang dilalui, tapi sekadar berkongsi. Kepayahan itu sebenarnya suatu kemanisan.

Tak ada masa untuk diri sendiri pun sebenarnya. Akademik adalah hak bersama walaupun diuruskan sendiri. Berat sama dipikul ringan sama d
ijinjing, walau tak semua yang faham. Seboleh mungkin untuk difahamkan. Akademik tetap akademik yang perlu di titik beratkan. Meeting adalah tempat bermu'yasyah. Masa berpogram adalah masa bersantai. Disitulah kepuasan pada erti memberi. Disitulah tempat bergembira. Tiada kegembiraan yang lebih hebat selain kegembiraan bersama sahabat. Dan tiada kesedihan yang lebih berat, selain perpecahan.
Sungguh Allah telah menjanjikan nikmat yang he
bat buat hambaNya yang berkasih sayang.

Sungguh Allah telah menjanjikan nikmat yang hebat buat hambaNya yang bekerja di jalanNya.
Menjejak langkah ke alam amanah ini, membuatkan ianya berbai'ah dengan diri sendiri. Kepentingan diri tidak sepenting amanah ini. Sedang amalan sebesar zarah itu dikira di atas mizan...amanah ini sebesar apakah? adakah ia lebih kecil dari zarah hingga boleh dimudahkan. Jika Abu Bakar dan 'Umar yang dijanjikan syurga itu pun begitu serius dengan amanah yang disandang, maka kita ini siapakah hingga sanggu
p mempermainkannya? Terima kasih kepada pentarbiyyah Terhebat. Jalan berduri yang Kau bentangkan, sungguh banyak pentarbiyahan.

No more volleyball after first year SUKAM. That is my lovely sport. And terpaksa meminati netball, even main tanpa feel. Why volley? Dalam game juga ada pemerhatian. Dengan game juga kita boleh nilai seseorang. The difference b
etween volley and netball is.... volley, kita jaga amanah kita, and pasukan kita, never kacau orang, but ada taktik untuk buat lawan kalut. Netball adalah satu perebutan. I don't know what the netball lover feel. Mungkin adalah yang interesting. Waiting for akhawat's volleyball team. Huh...sport jer pun? Apalah yang nak disedihkan sangat... But it is not "jer pun" for me. Dah sebati.




Yes... amanah itu was changing me. A lot. Kerana berkerja bersamanya membutuhkan satu atittude, sikap, peribadi, cara yang sesuai dengan keperluannya. Tidak boleh tidak. Akhirkan bertambahlah sedikit garam dan tegas, kadang-kadang terkurang gula. And sometime boleh buat kita terlebih cuka. Pahit itu sudahlah pasti. Menjadi out spoken sesuatu hal yang terpaksa diterima even tak suka, daripada sesuatu hal itu tidak dapat disampaikan. Bukan senang nak terima perubahan tu, ianya suatu mujahadah yang amat memenatkan hati. Siapakah yang faham? Baca sirah sahabiah di zaman Rasulullah, meneladani semangat wanita ansar yang berani. Jika keayuan keperempuanan melayu itu merantai kaki untuk berjihad fisabilILLAH, maka ianya terpaksa dilepaskan. Yang penting keperempuanan Islam itu masih terjaga.

Yes...hidup ini bagai larut bersamanya. Kegembiraan dia kegembiraan kita, kesedihannya kesedihan kita. Have no time to think about our self. Pernah rasa macam tu? Lebihan waktu akademik yang ada adalah untuk dia. Dan terkadang dia mencuri waktu akademik, dan rasanya akademik tak pernah pun mencuri waktu dia. huhu...tidak sesekali mengajak kamu2 yang masih dibidang akademik berbuat demikian. Maka akhirnya Allah jualah yang mengatur hidup kita. Sungguh seronok ada planner sepertiNya. Tinggal saja nak execute, itupun masih nak Dia tunjukkan. Manja sungguh! takper... :)

Tidak cukup masa. Memang betuilah kata-kata nih "Sesesungguhnya tanggungjawab kamu lebih banyak dari masa yang kamu ada"... andailah kamu menyedari. Berjalan ke meeting itulah waktu bersiar-siar, sambil melihat semua pemandangan dan kerenah manusia. Sambil berjalan, sambil menganalisis. Waktu meeting itulah untuk merehatkan fikiran, walaupun tahu kepulangannya bakal membawa amanah baru. Jarang sekali dapat melihat ikan talapia berkerumun datang bila ditabur roti, tak jauh pun...tasik UTM jer. Dah tak cukup tenaga untuk menapaki negeri persada langit, Balai Cerap sambil memerhatikan burung yang berterbangan, awan yang berbagai gaya, sambil menghirup udara tinggi. Sejuk. Shopping, ibarat boleh kirim salam jelah. Yang penting biskut mesti ada... Fuh...siapalah yang faham keadaan manusia seperti ini? Aku redha dengan apa yang Kau aturkan buatku, asal saja Kau redha padaKu... Tiadalah kegembiraan yang lebih gembira, selain merasai kasih sayangMu padaku... mungkin itulah yang dirasai oleh kekasihMu, ar-Rasul..

DaripadaMu aku datang, kepadaMu aku pulang.
Ampuni hamba ya tuhan...

masih dgn BI yg berterabur..

4 comments:

+akufobia+ said...

ngaa.kenangan terindah.

TK said...

yup...

YamaShita KaiTo said...

yep...

amanah dan tanggungjawab banyak mengubah orang...

kepada baik ada, kepada buruk pun ada...

moga kita tergolong dalam golongan yang Allah redha...

TK said...

yup..