Tuesday, May 25, 2010

Jalan Ini Menuntut Pengorbanan Darimu



bismiLLAH...

Jalan dakwah menuntuk pengorbanan darimu... apakah harta yang paling berharga bagi seorang pelajar. Bagi ana masa. Meletakkan masa masa pada sesuatu urusan adalah satu pengorbanan. Dan mungkin sampingannya adalah tenaga dan sedikit wang. Tidak semestinya wang sahaja yang boleh diklasifikasikan sebagai infak. Jika dia tak punya cukup wang untuk infak, maka infaknya mungkin dalam hal yang lain yang mana itu semua menuntut suatu pengorbanan. Am I right...?

Bagaimana masa yang orang lain boleh gunakan sepenuhnya untuk akademiknya, melaksanakan kemahuannya, berhobi yang disukainya harus digunakan sebaiknya oleh orang yang menggelar dirinya da'i. Bagaimana betah untuk dia menghiburkan hatinya semata sedang mad'unya terkontang kanting mencari arah hidup. Bagaimana mungkin untuk dia tidur lena jika pengurusan dakwahnya terasa seperti kapal yang mahu pecah. Bagaimana boleh dia mementingkan masa untuk akademiknya semata jika sahabat-sahabat sejama'ahnya sedang sibuk menguruskan tarbiyyah... SubhanaLLAH.... hebatnya da'i pilihan Allah..

Yeah.... segalanya itu datang dengan usaha yang bukan sedikit. Ia benar-benar menuntut pengorbanan darimu. Seorang da'i harus bersedia... bila mana ia terjun ke gelanggang dakwah ini, maka seluruh hatinya, jiwanya, cinta, kasih dan sayangnya akan tertumpu di gelanggang ini. bersedialah bila mana setiap masa asyik terfikirkannya, sambil baca nota, sambil berusrah, sambil bermeeting dan berprogram apatah lagi, even dalam tidur pun boleh termimpi... wahhhh.... hebat penangan cinta di jalan dakwah.

Cumanya bagi yang masih seorang pelajar, silalah pandai untuk membahagi masa dan perasaan itu dengan baik. Akademik adalah telur putih untuk dakwah... "If you fail to plan, you plan to fail"... takut juga nak guna term ni. Siapa-siapa pun tak mahu fail. Yang kita perlu pastikan adalah kita buat kerana Allah, maka padaNya kita berpandu dan daripadaNya juga kita meminta. Sedang kita adalah makhlukNya yang lemah, maka janganlah bongkak setinggi gunung walau dah dapat tarbiyyah selautan bumi. Janganlah ada sombong dengan Allah, walau stakat nak buat program tu macam buka kacang 'Ngan Nyin' jer bagi kita. Tak ada kudrat dan upaya kita, bila tiada keizinanNya.

Namun, tidak dinafikan dan kita pun jelas dan pasti. Jalan dakwah ini tidak dibentangkan dengan permaidani merah. Malah jalannya berliku-liku dan beronak duri. Sedang nabi pun jalannya begitu malah lebih teruk lagi, apatah lagi kita. Kita bukan pemula, kita hanya penyambung risalah ar-Rasul, semuanya dah ada untuk diteruskan, dan di rujuk. Terkadang rasa penat ditengah jalan, terkadang duri-duri itu terasa menusuk tubuh. Tapi perasan atau tidak, dengan liku-liku dan duri-duri itulah yang telah membuatkan da'i menjadi hebat. Jalan itulah yang telah menjadi medan tarbiyyah bagi seorang da'i. Maka kamu adalah insan terpilih. Allah sentiasa menapis hamba-hambaNya yang berjuang untuk agamaNya... semoga tidak termasuk dalam tapisan yang akan dibuang.

Dalam al-Quran penawar hati, ada sungguh banyak ayat-ayat yang Allah hadiahkan buat da'i... diceritakanNya nikmat-nikmat yang bakal diberikan di syurga walau tidak terbayang pun di akal manusia. Bila merajuk, Dia memujuk.Bila bersedih, Dia menenangkan. "janganlah kamu berasa lemah dan jangan bersedih hati". Bila sakit dan penat, terasa diubati. Bila lemah, terasa di motivasi. "fastabiqul khairat!", "fastaqim kama umirta! "Bila bergembira, maka gembira da'i kerana Allah. "bergembiralah orang mukmin...........". Betapa penyayangNya DIA... Hamba malu jika hakMu tidak hamba tunaikan...

Yes... ada lagi hal-hal lain yang perlu kesediaan da'i untuk berkorban. Dari segi caranya, pandangannya, atittud diri... perasaan...yup kenapa tidak. Itulah yang diperlukan jika nak 'bland in' dalam gelanggang ini. Jika tidak mahu perubahan, mungkin dia hanya menjadi seperti seketul batu besar di dalam sungai. Tidak bergerak bersama arus. menanti dan terus menanti sehinggalah haus.

Jalan ini menuntut pengorbanan darimu...


Allahu'alam.... kepadaNYA hamba berpandu...


No comments: