Thursday, July 23, 2009

Sya'ban Menjelma, Ramadhan Kian Menjelang




Alhamdulillahi Rabbil ‘alameen…
Segala puji bagi Allah yang menciptakan sekalian alam… Yang bijaksana mencipta fenomena gerhana, aurora,kilat ,guruh dan sebagainya.. Sungguh itu suatu penciptaan yang Maha Teliti. Subhanallah..

Yang Maha Pengasih lagi Maha penyayang. Yang sentiasa meletakkan nikmat dan kasih sayangNya sekalipun makhlukNya kian jauh untuk mengerti erti syukur.

Yang menguasai hari pembalasan. Yang akan menuntut janji yang sekian lama terpatri. Adakah kita menepatinya?

Hanya kepada-Mu ya Allah kami menyembah dan meminta pertolongan. Tiada yang lain, lebih atau kurang selayaknya untuk seorang hambaMu menyembah. Engkaulah kewujudan yang tiada akhir tempat kami meminta, sentiasa sudi mendengar dan mendodoikan hati kami. Maha suci Engkau yang Maha Pengasih, amat indah saat bersama-Mu. T

unjukkanlah kami jalan yang lurus. Jalan orang yang telah Engkau berikan nikmat kepada mereka, bukan jalan orang yang Engkau murkai, bukan juga jalan orang yang sesat. Kami insan yang selalu lupa, malah rabun. Disangka jalan itu benar, tetapi sebenarnya salah. Jika tidak dengan belas kasih-Mu, maka terjerumuslah kami ke jurang nafsu.


Alhamdulillah… Atas segala nikmat Allah yang tidak terhitung banyaknya. Betapa pemurahnya ar-Rahman sehingga segala apa yang Dia kurniakan, tidak pernah diminta imbalannya.


Aku tidak menghendaki rezeki sedikitpun dari mereka dan Aku tidak menghendaki agar mereka memberi makan kepadaKu. Sungguh Allah, Dialah Pemberi rezeki yang mempunyai kekuatan lagi sangat kukuh. (52:57-58)


Dia menciptakan manusia, hanya untuk mengenal diriNya sebagai tuhan, serta menjalankan tanggungjawab manusia sebagai hamba Allah,tetapi khalifah dimuka bumi.


“Aku hendak menjadikan khalifah di bumi” (2:30)


Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan untuk beribadat kepada-Ku. (52:56)


Alhamdulillah… kita sudah melangkah ke satu bulan yang baru, bulan Sya’ban. Yang lebih mengingatkan kita pada bulan yang dinanti oleh para ‘abid yang merindui saat indah bersama Allah, iaitu bulan Ramadhan al-kareem. insyaAllah tidak sampai sebulan lagi kita akan melangkah ke singgahsana bulan yang dinanti. Menunggu dan menunggu. Apa persiapan yang dibuat di saat penantian?


Meniliti fenomena kesibukan yang berlaku pada waktu sekarang. Masing-masing sibuk menyusun program-program untuk diadakan sebelum Ramadhan. Setiap hujung minggu siap tersusun dengan pelbagai program agar tidak mencecah ke bulan Ramadhan. Terfikir sejenak. Kenapa begitu? Adakah program disusun sebegitu agar diri dapat menumpukan perhatian pada ibadah di bulan Ramadhan? Alangkah bagusnya jika orang berfikir begitu. Berfikir itu saja sudah menimbulkan pahala, apatah lagi jika benar-benar melakukannya. Subhanallah… Atau adakah kerana tidak mahu berpenat di bulan puasa? Malah banyak aktiviti berat-berat, makan-makan tak dapat dibuat pada bulan tersebut? Mereka ini hanya mempersiapkan diri hanya untuk nafsu, diri mereka sendiri. Astaghfirullahal ‘azhim.. na'uzubillahu minzalik...


Jadi, yang mana satukah persiapan kita? Memerhati dan meneliti fenomena tersebut serta menyusun ia membentuk satu kesimpulan bukan bertujuan untuk kita mengutuk sesiapa. Malah itulah satu cara untuk bermuhasabah diri. Untuk asuhan diri sendiri, malah peringatan kepada yang lain, bila kita mengajak meraka kepada kebaikan.


“Kami nak minta enti sampaikan sedikit tazkeerah atau kuliah berkenaan dengan qiamullail dan kaifiatnya sebelum kita iftar petang esok.” Subhanallah. Adakah ini satu ketukan pada hati, bahawa saat itu kian menghampiri! Satu teguran Allah bahawa “kau sepatutnya sudah membuat persiapan!” Tertegun sejenak bila mendengar pelawaan rahmat itu, datang dari hati yang benar-benar menginginkan petunjuk Allah. Yang meminta sudah bersedia membuat persiapan untuk Ramadhannya, yang dipinta pula bagaimana? Mungkin inilah satu peringatan. Betapa pemurahnya rahmat-Mu ya Allah, Kau detikkan ilham-Mu pada sesiapa yang Engkau kehendaki.


Mengingati kembali perancangan yang disusun untuk bulan mulia yang hanya tersemat di fikiran, dengan harapan mampu untuk dilaksanakan. Suasana kesibukan ini rasa secepatnya mahu disudahkan, tapi mestilah dengan impak yang berkesan.


“ya Allah, izinkan aku melayari saat indah bersamaMu,
lengang sedikit dari hiruk pikuk dunia.
Kurniakan sedikit ruang untuk aku bersama-Mu sepuasnya,
lengang sedikit dari urusan bersama hamba-Mu”
hamba-Mu yang Kau jadikan cukup unik setiap satunya,
yang berkefahaman, unik dengan sikap mereka,
yang belum berkefahaman, unik dengan perangai mereka,
yang terkadang amat merunsingkan kepalaku,
yang terkadang amat memuakkan aku,
tapi Kau jadikan mereka itu untuk aku santuni…



Selamat beribadah…

No comments: