Monday, November 2, 2009

Semula Jadi yang Tersusun



Alam adalah kitab Allah yang ke-2 yang boleh kita baca untuk mentafsirkan kebesaran Allah.

Dan milik Allah lah timur dan barat. Kemana sahaja kamu mengahadap, maka di sanalah wajah Allah. (al-Baqarah:115)


terpanggil untuk berfikir dan menghayati bila membaca nota yang bakal diduduki peperiksaannya..

How is precipitation generated? Dah belajar ni masa kecik-kecik dulu. Daripada air, diwapkan air tersebut ke udara dengan adanya pemanasan ke atas air ters
ebut. Seterusnya naik ke atmosfera membentuk awan, sampai tempat sejuk maka ia terkondensasi membentuk titisan hujan yang turun pada tempat yang sesuai, pada masa yang sesuai, pada keadaan yang sesuai. Semua itu sesuai Allah aturkan, jadi jangan ada rungutan 'kenapa hujan jer' atau 'kenapa tak hujan-hujan ni'.

Dialah yang meniupkan angin sebagai pembawa khabar gembira, mendahului kedatangan rahmat-Nya (hujan), sehingga apabila angin itu membawa awan mendung, kami halau ke suatu daerah yang tandus, lalu kami turunkan hujan di kawasan itu. (al-A'raf:57)

Baca dalam sikit, 'how water droplets of precipitation generated'. Perasan atau tidak, titisan air hujan mempunyai saiz yang lebih kurang sama. Kadang-kadang jatuhnya terasa lembut, dan kadang-kadang terasa agak kuat menghentam tubuh. Masa kecik-kecik suka fikir perkara ni,'kenapa saiz titisan air hujan lebih kurang sama jer? Macam mana kalau air hujan tu turun macam mencurah air dari baldi...?' Currently, Allah tetapkan untuk persoalan itu dirungkai.

Secara semula jadinya telah 'diaturkan' supaya pembentukan itu terjadi dengan cantiknya. Macam mana terjadinya hujan? Ada 3 proses;
1 - condensation and deposition
2 - collision and coalescence
3 - Bergeron process (who you wants to be; rain or snow)

Collision and coalescence process is coated. Wap air
yang sangat kecil akan mengalami perlanggaran dan percantuman untuk membentuk titisan air yang lebih besar. Titisan air yang lebih besar inilah yang akan turun ke bumi sebagai hujan. Secara korelasinya, lebih banyak perlanggaran dan percantuman wap air yang berlaku akan membentuk titisan yang lebih besar. Dalam masa beberapa jam titisan air tersebut boleh membesar sebesar saiz bola jaring/tampar/lebih besar dari bola futsal. Cuba kita bayangkan kalau saiz titisan air hujan yang jatuh ke permukaan bumi ini sebesar saiz bola tu... Tentulah itu bukan titisan lagi namanya...

Jadi bagaimanakah?
Semasa proses perlanggaran dan percantuman berla
ku, bila saiz titisan air mencapai diameter 5 milimeter, ia akan dipecahkan semula kepada titisan yang kecil oleh proses-proses lain yang berlaku di atmosfera. Selagi belum diberitahu bilakah masanya untuk turun ke bumi, maka mereka akan terus bermain-main(collision and coalescence) di atas sana sambil membesar dan akan dipecahkan lagi kepada saiz yang kecil jika mencapai diameter kritikal. Jadi, sangatlah beruntungnya makhluk di bumi kerana titisan-titisan rahmat itu turun dengan penuh kelembutan dan tidak menyakitkan.

Maka siapakah yang memberikan arahan untuk proses tersebut berlaku? Siapakah yang mencipta 'programming' yang sangat teratur itu? Nampak nature, tiada pincangnya, cukup teliti. Jelas 'programmer'nya sangat mahir. Mahir pada pengaturcaraan, juga objek yang diatur. Untuk siapakah program ini dicipta? Untuk kegunaan apa?


Kadang-kadang manusia hanya menerima kesemulajadian itu tanpa berfikir bahawa pembentukan yang semula jadinya itu ada pengaturnya. Padahal kejadian itu berlaku dalam kehidupan seharian. Tidak berfikir siapakah yang menciptakan dunia dan untuk apa? Tapi lebih suka berfikir bagaimana nak mendapatkan dunia. Duni
a...dunia...fana' belaka...





Reference: Ali El Battay, 2009, Remote Sensing for Meteorology

6 comments:

NUR MAWADDAH MAHDIYAH said...

ermm...btul tuu..sekeliling kita dah nyata tnjuk kebesaran Allah..tapi kita manusia ttp smbong dlm mengingati dan mengabdikn dr...sm2 kt rnungkan firman Allah s.w.t

Dia menciptakan langit dan bumi dengan (tujuan) yang benar; Dia menutupkan malam atas siang dan menutupkan siang atas malam dan menundukkan matahari dan bulan, masing-masing berjalan menurut waktu yang ditentukan. Ingatlah Dialah Yang Maha Perkasa lagi Maha Pengampun.(Az-Zumar-ayat 5)

Apakah kamu tidak memperhatikan, bahwa sesungguhnya Allah menurunkan air dari langit, maka diaturnya menjadi sumber-sumber air di bumi kemudian ditumbuhkan-Nya dengan air itu tanam-tanaman yang bermacam-macam warnanya, lalu ia menjadi kering lalu kamu melihatnya kekuning-kuningan, kemudian dijadikan-Nya hancur berderai-derai. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat pelajaran bagi orang-orang yang mempunyai akal.(Az-Zumar-ayat 21)..

Wassalam...

Tarhata Kiran said...

erm....mari mentadabbur 'alam...

(Al Quran) ini adalah penerangan bagi seluruh manusia, dan petunjuk serta pelajaran bagi orang-orang yang bertakwa. (ali-Imran:138)

fazilah said...

bai dearie..

penulisan yang sangat baik. bolehla masuk dlm blog KI.

teruskan menulis. akak belajar dari bai.


I love u. Sori pagi td permintaan x ditunaikan...pepaham jele...

Tarhata Kiran said...

blog Ki.....erm...

permata said...

skrg tgh ujan..mari meneliti sambil berfikir..n berzikir..

Tarhata Kiran said...

kebetulan musim hujan plak skarang ni...

Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi, dan silih bergantinya malam dan siang terdapat tanda-tanda bagi orang-orang yang berakal,

(yaitu) orang-orang yang mengingat Allah sambil berdiri atau duduk atau dalam keadan berbaring dan mereka memikirkan tentang penciptaan langit dan bumi (seraya berkata): "Ya Tuhan kami, tiadalah Engkau menciptakan ini dengan sia-sia, Maha Suci Engkau, maka peliharalah kami dari siksa neraka.

3:190-191