Wednesday, September 25, 2013

You Love the Beautifull Lady, and I Love the Handsome One

zzzzzzzzz.....

Tertidur depan laptop tanpa tersengguk... wahhhh....sejak bila lah pandai buat macam ni. tersedar bila tangan dah terasa kebas... research oh researchku... lately hari-hari jugak ler mengantuk beria...

Men, do you love or like or excited with the beautiful lady even you are married? why? and what will you do?

and the same question goes to ladies...

Last Aidulfitri kami sekeluarga, ummi and adik-adik beraya ke rumah mak saudara after balik dari solat hari raya di masjid. Setelah kami duduk dan makan sekian lama, maka datangah seorang perempuan. Dengan kedatangan beliau ke situ, maka bertanyalah jiran-jiran, 

"we heard that you are divorced, is it right? cer citer..." 

And the beauty lady said, "yes, all ready."

"why?" ask the jirans. Dalam pemikiran saya, beraninya
diorang ni direct je tanya. errrrkkkk...tersedak kacang tanah kuah kacang bersama nasi impit makcu yang sangat sedap tu..

And the beauty lady open the story book proudly. 

To cut short the story, she have five children and the eldest is sixteen years old. Mereka bercerai dengan cara baik tanpa gaduh-gaduh katanya. Bincang elok-elok. And she ask her x-husband, "lets divorce abang."  Kenapa bercerai? Katanya sebab masing-masing ada orang baru... 

"Astaghfirullahal azhim..." "nauzubillahi min zalik." berdebar jantung mendengarnya. Semoga Allah  jauhkan. 

Dia meneruskan lagi dengan cerita siapa teman lelakinya dan bila akan berkahwin and she looks very happy.

Pada pemikiran saya, hanya terfikir anaknya. Macam mana penerimaan anak-anaknya... Motherhood lah katakan... maka perasaan tu sangat tersentuh. Adakah dia dan x-suami dia sahaja yang gembira, tapi anak-anak sebaliknya? Sesungguhnya apa yang berlaku kepada ibu bapa amat mempengaruhi emosi dan cara hidup anak tersebut hingga besar. Semoga Allah memelihara anak-anak semua dalam pemeliharaanNya yang lebih baik. 

Belum sempat habis jiran-jiran mengorek ceritanya, ummi pun mengajak beredar ke rumah lain pula. Memang banyak lagi rumah-rumah yang tersenarai dalam list ziarah kami. 

Semoga Allah menunjukkan jalannya yang lurus untuk kehidupan selepas ini.
Cara mereka tersebut lebih baik dari berbuat maksiat dengan lelaki/perempuan lain tanpa berkahwin. 

Yes men, what say you? If you can find another one, ladies can do so... even you said, "we can have four wives." Ladies also want to do so. "divorce me!!!". Nauzubillahi min zalik.

Hargai sesuatu perkahwinan itu, pasangan kita dan anak-anak yang lahir darinya. Tujuan asalnya adalah untuk melahirkan cinta kepada Allah. Kerana dengan cinta itu akan lahirlah amal-amal yang membuahkan pahala untuk menujuNYA kelak. Segala apa yang diinfakkan kepada famili adalah sedekah yang lebih awla dan kita mendapat ganjaran Allah daripadanya. 

Suami, jika kamu meminati seseorang perempuan lain kerana kecantikannya, ketahuilah isteri juga sukakan lelaki yang kacak. Pokoknya, peliharalah hati sendiri dari godaan syaitan, dan peliharalah hati isteri kerana dia pendampingmu. Hormati diri sendiri sebagai seorang muslim dan hormatilah isterimu kerana dialah orang selalu mendoakanmu.

Ini bukan larangan poligami, atau menidakkan naluri lelaki. Pokoknya sudahkah kamu menjaga betul-betul diri kamu dari larangan yang Islam gariskan, dan laksanakan segala syariat yang Islam tentukan. Itu semua untuk menjaga dirimu, membahagiakanmu dan membantumu untuk melangkah ke syurga.  

Begitu juga buat para isteri. Mungkin sering kesunyian, suami kerja siang malam atau tak balik buat jangka masa yang panjang. Allah suruh kita jaga maruah kita dan tidak membenarkan orang lain masuk rumah tanpa kebenaran suami. Banyak doa, dan nangis selalu....erk...dan bersabar...pesanan penaja ini buat semua isteri termasuk juru tulis.

Perempuan juga boleh dipengaruhi oleh gejala sosial yang terpesong, walaupun hati mereka sebenarnya sangatlah solehah dan menyayangi keluarga. Tu fitrahnya. Tapi bila mendatangnya berbagai masalah dalam keluarga menyebabkan mereka juga mencari sinar bahagia yang baru...kononnya...dengan meminta lelaki lain menyelesaikan masalah rumah tangga mereka. 

Back to the basic. Cari Allah dulu bila ada masalah, pasti kita akan temui orang tepat yang boleh tolong selesaikan masalah rumahtangga kita.

Maka itulah sebabnya perkahwinan itu akarnya haruslah kerana iman dan cinta kepada Allah, disirami dengan ibadah kepadanya, dibajai dengan syariat-syariat yang dipatuhi untuk menumbuhkan sepohon rumah tangga yang sejuk dan harmoni, membuahkan anak-anak yang soleh solehah...

What you give, you get back.

Ustazah Hamnah Mursyidah


Tak perlu kena ada jawatan ustazah dulu baru boleh jadi ustazah. Semua yang muslimah kena jadi ustazah. "Sampaikanlah dariku walau satu ayat." Sabda Nabi

No comments: