Wednesday, March 18, 2009

Seorang Guruku...

Bismillahirrahmaanirrahim….
Bermacam pengalaman dengan bermacam peristiwa… Alhamdulillah…Allah hamparkan daratan dan lautanNya yang luas sebagai nikmat kepada seluruh makhluknya.

Alhamdulillah…dapat berada dalam suatu suasana belajar dan mengajar kalam Allah…membaca dengan tertib dan teratur… satu amalan masyarakat kampung yang belum terhapus. Hati berasa sedikit lapang. Tak jumpa suasana ni diperantauan.

Seorang guru tua yang sanggup berjalan dari satu rumah ke rumah, mengajarkan anak-anak membaca kalam Allah dengan tertib dan cantik. Pengajarannya berkualiti. Bukan sekadar mengajar tapi ada follow up. Kami ibarat di dalam satu halaqah ilmu bila bersamanya. Selalu berkongsi cerita…”masyarakat sekarang sudah tidak mementingkan al-Quran. Amat sedikit yang betul-betul rajin.” Mengangguk. “ Mek, dimana pun kamu duduk, biarlah dengan mengajar al-Quran. Kalau tak mengajar, maka belajar lagi.” Angguk lagi. Selepas mengaji, diajar lagi ilmu tauhid, serta ilmu-ilmu lain. Dia berkata lagi, “ Kita harus berharap hanya pada Allah, bukan pada yang lain…Allah pemilik kita. Allah lah yang menjadikan segalanya. Bolehnya kita belajar, bekerja dan sebagainya semuanya dari DIA. Semuanya dari Allah Ta’ala.. yang lain tak berkuasa.” Dibacanya dalil-dalil dari al-Quran. Sahsiah diri selalu ditekankan. Hari-hari yang ditarbiyyah…

Guru tua itu seorang da’ie yang sangat hebat. Sabar, penyantun dan komited. Selagi kaki boleh melangkah, dia akan mencari anak muridnya. Selagi duit ada dalam saku, mahu saja disedekahkan, terutama untuk anak muridnya. Paling gembira bila tahu anak muridnya berjaya. Ambil beratnya standing dengan ayah dan ibu. Dipesan lagi… “ duduk ditempat orang pandai-pandai jaga diri. Jangan sombong.” Walau ilmunya hanya dari kitab-kitab kuning, tapi ilmu itulah yang dipelajarinya, maka ilmu itulah akan tetap dipegang kukuh. Warak menjaga diri, tetap pada ijtihad dirinya. Dia tidak pernah melarang, tapi disuruh selalu berhati-hati.

Dia, seorang da’ie yang hebat. Dia melihat mad’unya sedari kecil sehingga besar. Tarbiyyahnya tetap istiqamah. Tak pernah jemu. Bila difikirkan, bolehkah aku menjadi sepertinya…

No comments: