Saturday, March 21, 2009

Hikmah Amazing Race (HIKMAR)

Alhamdulillah… harini kami telah dijemput untuk menyertai satu explorasi yang telah diadakan oleh kelab Hikmah…dah lama tak jadi peserta. Seronok sangat dapat jadi peserta program. Lagi feel rasanya untuk menghayati objektif dan matlamat yang perlu dicapai dari program tersebut sebab tak perlu fikir banyak perkara. Feel fasi dan feel peserta sudah tentu berbeza. Tema amazing race kali ini adalah bersesuaian dengan mode pada masa ini iaitu sirah Nabawiyyah. Sangat menarik bila dibuat dalam bentuk explorasi kerana ianya lebih mudah dihayati kerana ruhnya dapat dirasai. Lebih-lebih lagi bila ianya berkaitan dengan sirah, sesuatu yang berlaku suatu ketika dahulu, tamadun terdahulu.

Bila tahu ianya adalah exporasi satu UTM…fuh penatnya… tapi bila dihayati apa yang ingin disampaikan dalam exporasi tersebut… Wow it is amazing.

Bermula diawal pagi…berkenalan dulu dengan sahabat Hikmah. Wah…dapat sahabat baru. Waktu explorace bermula,matahari dah mula menampakkan diri, tersenyum menarik. Panas nampaknya cuaca harini. Nak pusing satu UTM. Sun burn…. Sun burn….

Di check point pertama, pelajaran yang dapat dikutip adalah: kita mesti bergerak dengan amal jama’ei dalam satu saff yang teratur, mendengar arahan ketua dan apa lagi?

Bergerak ke check point ke-2, tugasannya adalah menolong makcik kafe buat kerja dapur. So kami pun basuhlah pinggan, basuh sayur, buat air dan lain-lain kerja dapur. Kerja-kerja tu memang pernah buat, tapi bukanlah di dapur makcik kafe UTM. Dan kami disuruh bagi rasional. Bla…bla… tapi rasional yang nak ditekankan adalah: Untuk menghayati bagaimana keadaan orang yang bekerja untuk mendapatkan rezeki. Walau serendah mana pun martabat pekerjaan seseorang di mata masyarakat, kita seharusnya tidak menjadi orang yang membezakan darjat. Dan sebagai seorang pendakwah, kena banyak bergaul dengan masyarakat. Rasulullah juga banyak bergaul dengan masyarakat, berurusan dipasar sepertimana masyrakat lainnya. Mendekati tetamu-tetamu Makkah, membacakan al-Quran kepada mereka sehinggakan tetamu dari Yathrib terpesona dengan ayat al-Quran lantas memeluk Islam.

Check point ke-3: Ada orang dalam kesusahan, keretanya rosak. So kami ditugaskan untuk menolak kereta. Fuh… yang ini memang seumur hidup tak pernah buat. Dapat satu pengalaman baru.. Maka kami diberi rasional: sentiasa merendahkan diri untuk menolong sesiapa sahaja yang dalam kesusahan. Disingkap lagi sejarah Rasulullah. Sesekali, mengambil alih tempat fasi untuk memberi rasional. Teringat satu peristiwa semasa Rasulullah hijrah ke Madinah. Baginda, Abu Bakar dan juga Abdullah bin Uraqit(penunjuk jalan hijrah Rasulullah) telah berhenti di satu rumah (rumah Ummu Ma’bad)kerana kehabisan bekala makanan. Namun si tuan rumah tidak mempunyai bekalan makanan untuk mereka. Rasulullah ternampak seekor kambing yang sangat kurus lalu menawarkan diri untuk memerah susu kambing tersebut(sebelumnya kambing tersebut tidak dapat mengeluarkan susu). Setelah susu kambing tersebut dapat diperah, Rasulullah terlebih dahulu memberikannya kepada Abu Bakar, kemudian kepada Abdullah bin Uraiqit, kemudian barulah untuk diri baginda sendiri. Setelah itu baginda memerah lagi susu kambing untuk diminum oleh Ummu Ma’bad dan memerah lagi untuk suami Ummu Ma’bad, Aksam. Setelah itu mereka meneruskan perjalanan. Indah kan peribadi Rasulullah? Kalaulah kita ini adalah seorang cendikiawan, hartawan atau bangsawan atau wan wan yang lain, bolehkah kita meletakkan martabat kita sama dengan cleaner yang membersihkan pejabat kita. Sanggup tak buat air untuk cleaner tu? Teringat satu pengajaran dari satu cerita lagi, “martabat kita adalah sama”

Than meneruskan lagi perkejaran ke check point seterusnya, Perpustakaan Sultanah Zanariah(PSZ) yang menjadi tempat kegemaran saya ketika di tahun satu(sekarang?) Kami dikehendaki membuat ulangkaji sirah nabawi. Lama sangat duduk buat revision, macam nak buat assignment. Selepas itu, kami dikehendaki membentangkan dihadapan fasi. Bukan semata nak bagi fasi bagi markah penuh, tapi apa yang lebih penting adalah kefahaman dikalangan peserta. Memang banyak input terbaru daripada peserta. Kita mungkin banyak kali mendengar sirah Rasalulah, sedari kecil sampailah sekarang. Tapi tidak mengkaji sirah tersebut dengan mendalam atau tidak mengambil hal lain dari sirah nabi melainkan hanya kronologi. Jadi pada hari ini dapatlah dilihat kemantapan peserta membentangkan Sirah Rasulullah dari skop yang lebih besar.

Check point seterusnya: Pondok Kawalan Pak Guard. Apa yang amat menarik parhatian saya adalah pak guard yang jadi fasi. Fullamak…memang tak pernah terfikir nak buat macam ni. Tapi pak guard- pak guard semua sporting sangat. Kerjanya, kami kena tahan kenderaan pelajar untuk diberi risalah. Pak Guard tu pun ajarlah kami nak tahan pelajar gaya pak Guard. masyaAllah…benda ni memang tak pernah terfikir nak buat. Lepas dah dapat klu, pak Guard tolong tahankan kereta untuk kami ke check point seterusnya. Pak Guard tak tanyalah pulak rasionalnya untuk check point yang ini ek..huhu..saya pun tak tahu nak relate.

Check point seterusnya kena cari gula-gula dengan menutup mata, kecuali ketua kumpulan(beri arahan). Selama ni mencipta modul macam ni untuk peserta program. Kali ini barulah dapat merasa sendiri feel untuk slot macam ni. Apa yang dapat dikutip disini selain gula-gula tu adalah: perlu mengikut arahan ketua. Bila di relatekan dengan situasi…. kita biasanya akan disuruh buat itu dan ini oleh ketua. Bila kita buat sesuatu tapi kita tak tahu dimana hasilnya, kita akan rasa nak marah kepada yang memberi arahan. (apa mendalah dia ni? Betul ke dia bagi arahan ni? Banyak sangat, mana satu nak buat ni?) Tetapi seseorang ketua itu mungkin lebih tahu apa yang kita tidak tahu, mempunyai sedikit kelebihan daripada kita. (di analogikan dari orang buta dan tak buta). Tetapi once kita telah melantik seseorang ketua, kita ibarat sudah berbai’ah kepada diri sendiri bahawa, kita perlu mengikut segala arahan ketua selagi tidak melanggar syariah dan pentingnya berbincang dalam menentukan corak kerja(dianalogikan dari perbincangan menentukan bahasa yang akan digunakan untuk membuat pencarian). Dan selepas itu bersyukur sangat dapat makan gula-gula tu sebab masa tu lapar sangat.

Dan check point terakhir di FKM. Maka dapatlah kami bersiar-siar sambil mencari check point di bahagian makmal. Makmal marin, makmal automotif dan akhirnya berjumpalah dengan satu helikopter yang tersadai di atas sana. Memang tak pernah terfikir akan sampai ke sini. Di sini kami disuruh membuat bom dan selepas itu main perang-perang lawan dengan geng fasi. Yey… kami menang. Kami ada strategi buat bom…huhu… rasanya fasi macam tak tanya rasional. Tapi nak bagi jugak. Rasionalnya: bagi saya lebih untuk menghayati semangat saudara kita di Gaza, jadi masa buat bom dan berperang saya memang terbayangkan situasi tersebut. Maka dengan bersemangatlah saya mencipta strategi bom, dan kami pun berbincang strategi peperangan. Barisan penyerang siap ada layer lagi. Dan kita seharusnya bersedia untuk situasi tersebut sekalipun negara kita nampaknya masih aman dari serangan fizikal seperti itu. Jadi ikutlah sunnah nabi, belajar seni mempertahankan diri, belajar berkuda, memanah, dan berenang.

Disamping berkejaran cari check point, disuruh sudahkan teka silang kata. Berkisar tentang sirah juga. Maka perahlah otak, cari dalam buku kat PSZ dan internet juga. Geram sangat bila tahu tapi lupa. Ilmu hak Allah.

Alhamdulillah diberi kecukupan stamina untuk menyudahkan amazing race ini(3 tahun membina stamina berjalan kaki). Cuaca panas yang mengiringi harapnya tak menyebabkan demam. Yang pastinya…. Sun burn lagi…… Tapi apa yang diperoleh adalah lebih baik dari itu.

Seronok lah tersangat dapat join explorace yang amat bermakna ini. Seronok++ kerana dapat menjadi peserta. Apa yang lebih baik dari kemenangan adalah, ilmu yang dapat kami timba dari explorace ini. Teamwork, ta’aruf(especially dengan MT saya), merasa ruh sirah dan lain-lain lagi. Harapannya agar semua yang terlibat merasa ruh yang sama..

8 comments:

nurul farhana yanti a.ghani said...

huhu....sdih nye xdpt join hikmar...
mmg amazing race tul

Tarhata Kiran said...

hihi buat kat KI jugak nak?

Kebaikan said...

best bangat.....

ana,
dari kumpulan: INSYAALLAH MENANG

marjan said...

bleh2X akak pun setuju wat utk KI...lain dri yang lain...

apis kelate said...

oo bes jgk xplorace ni...tp team futsal KI berjaya lam futsal HIKMAR hr tu..hehe

Tarhata Kiran said...

wahhh..tahniaah2.

ada futsal HIKMAR ye?

team KI akhawat dapat no 2...mungkin sebab lama sangat dok buat revision kat library, jadi lambat sampai. tapi ilmu yang dapat tentulah lebih baik...

jtkt boleh buat QIRI dengan explorace plak nanti...:)

apis kelate said...

"jtkt boleh buat QIRI dengan explorace plak nanti" ??

waa no 2 ke..mntap2..seyes mantap..

futsal KI berjaya tersingkir..bkn berjaya ape pn..he c",)

Tarhata Kiran said...

RIadah....

erm..berjaya lah jugak tu...huhu