Monday, March 28, 2011

....

Bismillah....

Duduk melepak di depan laptop sambil menikmati angin petang yang mendamaikan. Kain-kain di ampain berjatuhan dek tiupan angin yang menyapa. Menginap tinggi di atas kayangan Vista Seri Putra membuatkan kami sentiasa menikmati angin nyaman. Kipas semula jadi. Yeay.... saya suka rumah saya. Nyaman dan serta kawasan rumah yang harmoni.

Kerharmonian hati pada petang ini digangu oleh satu gambar di FB, dan saya baca komen-komen di bawahnya. 'kesian...' Desis hati saya. Sinopsisnya, gambar tersebut menggambarkan situasi politik pada masa sekarang yang di tabur oleh berita-berita seks yang mana mengaitkan seks dengan politik. Mungkin semua antara kita tahu tentang berita tersebut serta ada tafsiran dan pendirian masing-masing.
Setelah meneliti komentar dan penulisan di blog dan website penilaian peribadi menyatakan, masyarakat dan secara spesifiknya remaja sudah muak dengan isu seperti itu dalam politik. Mereka tidak menyokong mana-mana parti, cuma muak dengan permainan politik yang kotor. Minda yang bercelaru, tidak tahu mana satu yang benar, maka semua figure-figure yang terlibat dalam semua parti dikutuknya.

Begitukah gambaran politik yang ingin diajarkan kepada remaja?


Belenggu pemikiran

Kehidupan mereka didedahkan dengan suasana politik sebegitu. Politik bukan lagi digunakan untuk menegakkan hukum Islam, atau menegakkan agama Islam yang semakin lunyai atau menegakkan hak orang Islam yang semakin ditindas, atau menegakkan hak-hak umat Islam diseluruh dunia. Tapi Islam itu juga turut menjadi permainan politik demi untuk menegakkan ................... huhh.... Mungkin Islam itu tidak lagi menjadi basic dalam perjuangan amal seharian.

Yes.... Itu berkisar orang-orang politik. Namun kita sebagai umat Islam harus menyedari dan meyakini bahawa politik itu perlu. Cuma kesian (termasuklah kepada diri sendiri). Tidak mendapat suluhan kehidupan sebagai seorang Islam. Figure serta isu yang selalu keluar ki kaca TV dan di surat khabar jelas menjadi pendidik bagi masyarakat. Tidakkah mereka menyadari bahawa kami memerlukan ilmu yang berkualiti. Bukan sekadar hujah-hujah mainan. Dalam dunia ini banyak lagi perkara besar yang belum diterokai.



Duhai pemimpin kami
Kembalilah kepada Islam
Biar Islam membumi di hati
InsyaAllah perjuangan tidak akan kelam


No comments: