Tuesday, November 22, 2011

Antara Sarjana & Ummi

bismillah....

Alhamdulillah masih lagi boleh berinteraksi dengan dunia, walaupun makin hari makin ketidak laratan. Dan lanjutan dari ketidak laratan itu, urusan sarjana agak tertangguh lantaran sedikit kemalasan untuk concern terhadapnya. Due berbaki masih sebulan, namun rasa-rasa yang tidak difahami kian mendatang. Confuse.

Mental kini di bahagi empat. 1/4 untuk sarjana, 1/4 untuk urusan rumah tangga, 1.5/4 untuk kandungan dan kini hanya berbaki 0.5/4 untuk urusan DnT. Itu pun kalau tidak kerana kewajipan, maka mungkin urusan sarjana terus menjadi 0.00000. Sesungguhnya keletihan ini mengubah pola kehidupan. Sesungguhnya bakal kelahiran seorang mujahidah ini mengubah pola pemikiran. InsyaAllah hanya untuk saat-saat genting ini. 

Mujahidah ini akan terus dilatih seawal dalam kandungan untuk mengerti sebuah perjuangan...Fuhhh.... Macam syadid sangat!. Tapi hakikatnya itulah sebuah impian. Semoga Allah memilih kami dan anak-anak kami sebagai mujahid di medan perjuangan yang benar serta berjalan di jalan yang lurus.


Sarjana yang agak slow progressnya. Dengan lecturer yang sangat baik. Tak ada nak push-push saya. Mungkin kesian dengan saya yang mengandung. Semoga peluang ini tidak menjadikan saya leka. Dan saya yang sedikit kerisauan lantaran belum ada sebijik paper pun yang dalam usaha bersungguh-sungguh untuk di hantar ke mana-mana conference. Saya tetap ingin dengan cita-cita saya.Menjadi seorang da'i yang aducated. Bercakap tentang isu dunia global dari kaca mata Islam yang universal. 


Dan blog setakat ini terus menjadi diary dan kadang-kadang menjadi penyebar idea dan tarbiyyah. Mr Mashi juga ada komen "blog zaujah juga perlu di edit" Mengomen tulisan saya di blog yang agak main-main. Huhu.... Blog saya mengandungi berbagai kaedah penulisan. Serius, skema dan klakar. Namun saya sendiri lebih suka membaca dari gaya penulisan yang agak ilmiah macam dari blog Mr Mashi, dan dari penulis-penulis blog lain. Jadi di situ saya banyak menjimatkan masa dari membaca buku-buku. Namun kesegaran idea dari buku masih tidak dinafikan. Namun bila di blog sendiri, saya lebih suka meluahkan secara santai, sebagaimana penyampaian saya di dalam liqa' usrah. 

Any way, this is just an update.

Masanya kian terasa
Semoga Allah permudahkan jalan keluarnya
Melihat dunia yang fana'
Dari kaca mata akhirat.



No comments: