Thursday, December 27, 2012

Isteri Solehah

Bismillah....

Rasanya ramai jer yang tahu bahawa wanita mudah memasuki syurga hanya dengan menjadi isteri yang solehah.


Daripada Anas, Nabi Sallallahu Alaihi Wasallam bersabda yang bermaksud: “Apabila seorang perempuan 
1) mendirikan sembahyang lima waktu, 
2) berpuasa sebulan (Ramadhan), 
3) menjaga kehormatan dan
4) taat kepada suami, 
dia akan disuruh memasuki syurga melalui mana-mana pintu yang dia sukai.” (Hadis Riwayat Ahmad) 


Mudahnya pra syarat untuk seorang wanita memasuki syurga bahkan boleh memilih mana2 pintu yang di sukainya. Setiap dari yang ada iman, masakan tidak mahu mengerjakan amal yang membawa ke syurga. 
Pernah Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud : “Jikalau sekiranya ada perintah dari Allah SWT untuk menyuruh manusia sujud kepada manusia nescaya aku suruh isteri sujud kepada suaminya.”
Betapa tingginya darjat seorang suami seharusnya seorang wanita itu letakkan. 
Namun perempuan lebih ramai di neraka..
Dari Abdullah bin Umar r.a katanya: Rasulullah s.a.w telah bersabda: “Wahai kaum wanita! Bersedekahlah kamu dan perbanyakkanlah istighfar iaitu memohon ampun. Kerana aku melihat kaum wanitalah yang lebih ramai menjadi penghuni Neraka.”
Seorang wanita yang cukup pintar di antara mereka bertanya: “Wahai Rasulullah, kenapa kami kaum wanita yang lebih ramai menjadi penghuni Neraka?” Rasulullah S.A.W bersabda: “Kamu banyak mengutuk dan mengingkari suami. Aku tidak melihat mereka yang kekurangan akal dan agama yang lebih menguasai pemilik akal, daripada golongan kamu.
Wanita itu bertanya lagi: “Wahai Rasulullah! Apakah maksud kekurangan akal dan agama itu? “Rasulullah s.a.w bersabda: “Maksud kekurangan akal ialah penyaksian dua orang wanita sama dengan penyaksian seorang lelaki. Inilah yang dikatakan kekurangan akal. Begitu juga wanita tidak mendirikan sembahyang pada malam-malam yang dilaluinya kemudian berbuka pada bulan Ramadhan kerana haid. Maka inilah yang dikatakan kekurangan agama”

Ooooooooohhhhhh..... begitu pula..... Jika sesenang itu wanita dapat masuk syurga tapi kenapakah bilangannya yang paling ramai dalam neraka?  
Yang pertma, kedua, dan ke tiga insyaAllah boleh dilakukan dengan jayanya oleh kebanyakan wanita yang ada iman di hatinya. Namun di sebalik hadis yang nampak ringkas ini, rupanya cabaran yang paling besar adalah pada yang ke empat. rupanya tidakah senang untuk menjadi isteri yang taat (and segala definisi taat yg berkaitan). Sabar di kala marah, masih bermanis muka walaupun merajuk beria-ia, sentiasa merendahkan dan melembutkan suara and so on dikala itu semua tak mampu nak di buat dalam keadaan sedih atau marah. Dannnnn yang paling utama, menjadi isteri yang diredhai oleh suaminya. 
Apa yang menyebabkan dosa itu boleh terjadi yer....:
Jika dilihat pada zaman yang moden ini. Ramai wanita yang terpaksa juga berkerja untuk menampung pendapatan keluarga. Segalanya serba tak cukup jika suami seorang sahaja yang berkerja. Disebalik penjagaan diri yang sempurna ketika keluar berkerja, ada juga cabaran lain bila kepenatan berkerja. Kadang-kadang itu boleh menyebabkan beberapa perselisihan faham.  
Memang terdapat suami yang tidak baik akhlaknya. Mungkin malas berkerja, melayani isteri dengan tidak sepatutnya, zalim, even sekecil bercakap dengan kasar. Akhlak-akhlak buruk suami turut menyumbang untuk isteri tidak melayan suami dengan baik, atau turut berlaku kasar. Mungkin kepincangan ini juga turut menyumbang kepada hal yang lebih buruk termasuklah berselingkuh dengan orang lain. ohhhh....wal iya'uzubillahu min zaalik.

Jika begitu, dimanakah keadilan bagi wanita dalam hal ini? Adakah dia hanya perlu tetap melayan suaminya sebagai raja walau dirinya hanya diperlakukan sebagai hamba? Dan sesungguhnya Islam itu memudahkan dan tidak menyusahkan. Dari awal pemilihan jodoh Rasulullah berpesan mafhumnya, "pilihlah yang beragama, jika dia tidak menyukaimu, maka dia akan melepaskanmu dengan cara yang baik." Dan jika berlaku kepincangan dalam rumah tangga, Rasulullah juga tidak memberatkan hal cerai,

Seorang perempuan datang kepada Rasulullah dan mengadu bahawa, dia ingin bercerai dengan suaminya.
Maka Rasulullah bertaya,"mengapakah kamu ingin bercerai?".
 Lantas dia menjawab, "suamiku menyelak tirai kamaru dan aku melihatnya rupanya hitam."
Tanya Rasulullah lagi, "Adakah dia memberikan mas kawin kepadamu?"
"Ya ada, berubah sebuah kebun," jawab perempuan tersebut.
"Maka pulangkanlah pemberian tersebut." Kata Rasulullah memutuskan.

See... Hanya kerana seorang lelaki itu berwajah hitam. Actually perempuan itu dinikahkan oleh ayahnya, tapi dia tak pernah tengok bakal suaminya yang kaya itu. Kenapa juga keputusan itu senang macam tu adalah, tunggak utama mendirikan rumah tanggah adalah untuk beribadat kepada Allah. Jika urusan ibadat tidak dapat dilaksanakan dengan baik oleh kerana sesuatu sebab dalam perkahwinan itu, maka tiadalah lagi asbab kukuh untuk sesuatu perkahwinan itu. Tapi jangan fikir kita di zaman sekarang, dan di negara sekarang ni senang sangat nak melaksanakan seperti diatas. Faktornya adalah kefahaman dan pengamalan yang tidak sama. Kalau cara dari awal dah salah, cara yang kemudian, bukan senang nak cerai jer... Kes cerai sekarang dah berlambak-lambak sampai tak terurus, so saya bukan berniat nak promo cerai....hoho~

Dari awal Islam menekankan penjagaan maruah, sebelum kahwin, dalam perkahwinan, hinggalah bab penceraian. Rasulullah banyak mencontohkan sikap dan perbuatan beliau dalam urusan rumah tangga.
"Yang terbaik diantara kamu adalah yang paing baik kepada keluarganya, dan aku adalah yang paling baik diantara kamu."
Dengan segala ke'busy'ain Rasulullah menjadi Rasul, suami, ayah itu, baginda tetap yang terbaik kepada keluarga. Al-kisahnya pula memang banyaklah kalau nak hurai. Jadi kita yang tak berapa nak busy ni kenalah berusaha untuk jadi yang terbaik kepada keluarga.

Dan kita percaya, apa yang kita bagi, itulah yang kita akan dapat, bahkan mungkin akan dapat yang lebih baik. Suami yang baik melayan isterinya, akan mendapati isterinya lembut hati dalam melayaninya. Ayah yang sentiasa meraikan anak-anaknya, akan mendapati anak yang sangat kasih kepadanya..

Sekian....


No comments: