Monday, June 17, 2013

Saya Dalam Waqi' Baru

Bismillah…
Saya dalam usaha untuk memahami kehidupan masyarakat Malaysia pada masa sekarang. Untuk memenuhi kefahaman saya terhadap bidang kerja yang sedang saya ceburi. Sesungguhnya penceburan saya dalam dunia belia amatlah mentah bagi saya, dan sangat banyak yang perlu saya belajar. Memahami situasi masyarakat amatlah penting bagi saya, agar saya dapat menjiwai waqi’ atau suasana bidang kerja saya dengan jayanya. Antara usahanya saya menghumbankan diri dalam satu group fb yang di dalamnya banyak perkongsian masalah hidup, walaupun tajuk sebenar group tersebut adalah tiada kaitan pun dengan masalah hidup yang diceritakan.

Dalam group ini ahlinya terdiri dari lelaki dan wanita. Tetapi setakat pemerhatian saya, yang mengadu masalah adalah semuanya wanita dan kebanyakan masalahnya adalah masalah rumah tangga yang berkaitan dengan suami, mertua, ipar duai bahkan ada juga yang bermasalah dengan anak saudara. Komen-komen dari rakan2 group yang lain juga berbagai-bagai caranya. Ada yang positif menasihat, malah ada juga yang mengutuk si pengadu. Ada yang berbahasa intelektual dan ada yang kurang berintelektual dalam menyuarakan pendapat masing-masing.  Disini saya dapat belajar cara berbahasa seseorang dan bagaimana masyarakat awam merespon sesuatu topic. Pengetahuan ini amat penting untuk urusan komuniksi.

Beberapa persoalan yang terblink blink dalam kepala saya bila membaca kisah mereka ini. “owh masalah macam ni wujud dalam masyarkat ?” tak pernah terbayang di pemikiran. “banyak rupanya masalah dalam masyarakat ni.” Bila dah biasa berada bersama golongan tarbiyah dan kurang ambil tahu isu masyarakat.  Dan kadang-kadang masalah-masalah tu macam tak logic pun ada. Bila masalah tu sometime sama macam masalah sendiri, akan rasa “owh orang lain juga ada masalah yang sama. Maka masalah yang saya hadapi adalah normal. Dan saya bukan alien.” Cumanya bagaimana cara yang paling baik untuk saya selesaikan masalah saya tu. Sudah tentu saya takkan siarkan untuk dibaca oleh orang ramai yang kononnya untuk dapatkan nasihat. Kenapa  “kononnya” plak….

Bila ditelusuri kisah hidup masyarakat, sebenarnya sungguh ramai lagi ahli masyarat dalam negara Malaysia yang boleh dikatakan masih ramai lagi ulama ini yang rendah keilmuan dan pengamalannya terhadap nilai Islam. Ini sudah tentulah ditujukan kepada umat Islam. Dapat dilihat jelas dari statistic ini bahawa masalah rumah tangga ini akan lebih memberi kesan terhadap wanita. Mungkin lelaki juga ada yang menghadapi masalah, tetapi itu tidaklah menjadi sesuatu isu yang besar dalam kehidupan mereka.

Telah dijadikan oleh Allah bahawa lelaki mampu untuk membahagikan pemikirannya antara kerja, keluarga  dan emosi menyebabkan isu rumah tangga kurang mengganggunya dan dia mampu berkerja secara professional. Tetapi berlainan pula dengan wanita yang lebih beremosi. Dengan anugerah sifat Rahim (kasih sayang) yang tinggi dalam dirinya, menyebabkan segala urusan hidup adalah sensitive dan menyerap dalam ke lubuk hatinya. Masalah –masalah terutama masalah rumah tangga akan sangat mempengaruhi emosinya dan mendorongnya untuk bercerita dan bertanya orang lain untuk menyelesaikan masalah hidupnya.

Antara cara wanita menenangkan hatinya adalah dengan mendekati majlis-majlis ilmu. Namun sayangnya lelaki jarang sekali meluangkan masa untuk menyertai majlis ilmu. Contohnya, ceramah fiqh wanita ramai di hadiri oleh wanita samada yang dah berkeluarga ataupun belum. Adakah lelaki tidak perlu tahu fiqh wanita? Sedangkan wanita itu sudah ditentukan ada penjaganya iaitu ayahnya, atau suaminya atau adik beradik lelakinya. Jika penjaga itu sendiri tidak tahu menjaga harta yang perlu dijaganya maka apakah yang akan terjadi kepada harta itu? Harta tersebut mungkin akan rosak kerana salah pengendaliannya. Harta yang perlu dibelai tapi disepak terajang, perlu digunakan bahasa yang lunak lagi lemah lembut tetapi dimaki hina. Terjadi samada harta itu rosak atau penjaganya akan kehilangan harta tersebut.  Telah dinyatakan dalam surah an-nisa’

Ar-rijalu qawwamuna ‘ala nnisa’
Lelaki itu adalah pemimpin keatas wanita.

Maka amatlah perlu bagi seorang pemimpin untuk mengusai ilmu berkenaan orang yang dipimpinnya agar kepimpinanannya tidak pincang. Sedihnya bila para lelaki ini berasa ego untuk menghadiri majlis ilmu. Takut dikatakan dirinya nanti serba tak tahu sehinggakan perlu belajar bab agama atau kaunseling rumah tangga. Lebih rela buat-buat tahu dari dikatakan tidak tahu. Apatah lagi bila si isteri yang baru balik dari majlis ilmu membetulkan suami berdasarkan ilmu yang di dapatinya, maka di balas “kamu jangan pandai-pandai nak mengajar aku.” Egonya dia. Maka sedihlah hati si isteri.. mengharapkan isu rumah tangga dapat diselesaikan tetapi tidak dapat bertindak apa-apa bila suami tidak mengendahkan. Kesian isteri. Melawan dikatakan derhaka, berdiam merana jiwa. Itulah dilemma wanita….
Maka sepatutnyalah lelaki  menuntut lebih banyak ilmu dalam menjaga wanita, baik isteri, anak, ibu atau adik beradik kerana mereka ini akan dipertanggungjawabkan keatas kaum lelaki. Dan jika seseorang suami itu mempunyai ilmu juga, jangan menggunakan ilmu itu untuk bertindak tidak adil keatas isteri yang jahil. Contohnya, “kamu keluar rumah tanpa izin suami, kamu dikira nusyuz.” Padahal dalam masa yang sama, suami tidak memberikan nafkah untuk isteri. Tetapi tidak pula menjatuhkan hukuman berdosa keatas dirinya yang tidak memberikan nafkah kepada keluarga. Maka isteri yang jahil itu hanya berendam air mata sambil terpisat-pisat mengenangkan bahawa hukum Allah tidak adil keatas dirinya, walhal tidak begitu.

Jadinya wanita mahupun lelaki perlu tahu tanggungjawab masing-masing serta sangat perlu tahu syariat agama terhadap urusan rumah tangga. Ini khusus untuk bab rumah tanggalah, sebenarnya umat Islam perlu tahu keseluruhan syariat Islam seperti yang dinyatakan dalam surah al-Baqarah “fi silmi kaaffah.”  Masukklah ke dalam Islam secara keseluruhan. Bukan separuh-separuh, nescaya urusan hidup akan terpandu secara keseluruhan. Dari arah penjuru mana pun masalah itu dating, pasti akan dating kepada  kita jalan yang Allah tunjukkan dan hati akan berasa tenang, insyaAllah.


No comments: