Tuesday, May 19, 2009

Boikot vs Serba Salah


assalamu'alaikum..

Alhamdulillah banyak sungguh program-program kesedaran yang dijalankan untuk meningkatkan kesedaran masyarakat dan mahasiswa berkenaan isu Palestin sehingga tahap meniupkan ruh jihad. Bagi yang benar-benar menghayati, dia benar-benar bersungguh memperjuangkan dalam apa pun cara, menyampaikan kesedaran, berita terkini malah memboikot ekonomi. Dan tidak kurang juga ada yang tak mahu ambil kisah. Dan ada juga yang nampak seperti memperjuangkan hak asasi tersebut, tapi tindakannya, entah....? Sampai ada yang mengatakan,"sudahlah dik, dah cukup banyak kesedaran yang diberi. Kalau kepimpinan sendiri tak sedar, kemana nak bawak apa yang diperjuangkan ni?" Ni mungkin satu element yang yang perlu dititik beratkan. Menyedarkan kepimpinan beserta tindakan sewajarnya yang harus diambil.

Namun apa yang ingin diutarakan disini adalah berkenaan satu situasi:
Kita bersungguh-sungguh memboikot(tak beli, tak makan, tak guna) barangan yang diboikot demi sayangkan Palestin. Barang tu tak haram, cuma dari segi ekonominya kita tak mahu menyalurkan kepada musuh.

Tapi bila kita bertandang ke suatu tempat, yang mana mereka menghidangkan dengan minuman atau makanan yang tersenarai sebagai barangan boikot ni, rasa serba salah tahap macam kena makan benda haram. Nak makan ke tak ni? Boleh ke? Makan, macam tipu diri sendiri. Tak teguh pada apa yang diijtihadkan. Tak makan, apa kata tuan rumah. Aduish....

Apa pandangan antum berkenaan situasi ni?

No comments: