Sunday, May 24, 2009

Cinta 'Abid





Melihat kepada sejarah insan-insan yang mantap cintanya kepada Allah, Rasul dan agamanya sehingga mereka sanggup mempertaruhkan nyawa untuk menegakkan deen yang haq.

Said bin Jubair berjaya membuktikan cintanya pada Allah melebihi cintanya pada yang lain. Beliau merupakan seorang tabi'e dan ulama besar yang terkenal pada zaman Khalifah Bani Umaiyah yang diperintah oleh Raja Abdul Malik b Marwan. Beliau dijatuhkan hukuman mati oleh Hajjaj(gabenor) seorang penguasa yang zalim kerana menegakkan hukum Allah.

Berderau rasa darah mengingati doa Abdullah b Jahsy yang berdoa bersama sahabatnya Said b Abi Waqqash ketika menjelangnya perang Uhud.

Doa Said: Tuhanku, jika nanti aku berjumpa dengan musuhku, berilah aku musuh yang amat perkasa. Aku berusaha membunuhnya dan dia turut berusaha membunuhku. Engkau berikan kemenangan kepadaku sehingga aku berhasil membunuhnya dan mengambil miliknya (ghanimah). Abdullah mengaminkan doa Said.

Doa Abdullah: Tuhanku berilah aku musuh yang gagah perkasa. Aku berusaha membunuhnya dan dia berusaha membunuhku. Kemudian dia memotong hidungku dan telingaku. Jika nanti aku bertemu denganMu, Engkau akan bertanya: Man jada'a anfaka wa udzunuka?(siapa yang telah memotong hidung dan telingamu?) Aku akan menjawab bahawa kedua-duanya terpotong ketika aku berjuang dijalanMu dan jalan Rasulullah. Ya Allah akan berkata: Kamu benar! Said mengaminkan doa Abdullah. Dan doa kedua sahabat tersebut dimakbulkan oleh Allah.

Bagaimanakah dengan doa kita jika benar kita mengaku kita ini adalah da'i, jundullah? Dan kebanyakan orang selalu berdoa supaya dikurniakan itu ini, dimudahkan itu dan ini. Itu tidak salah, kerana Allah suka pada hambaNya yang suka meminta. Begitu banyaknya Allah telah menunaikan hak kita. Sebanyak manakah pemberian atau pengorbanan kita dalam menunaikan hak Allah?

Ya Allah.....sungguh rahmatMu melangit luas. Namun sedikit benar ku bersyukur.

Ramai manusia sering diuji dengan perasaan cinta terhadap manusia, begitu ramai juga yang kecundang. Wal'iyazubillahiminzalik... Itu belum lagi Allah uji seperti mujahid diatas. Saya memetik sedikit apa yang dihuraikan dalam sebuah buku, 'Berdialog Dengan Allah Menerusi Solat' :

Fitnah dengan wanita hendaklah sentiasa dijauhkan. Sebaliknya, hendaklah mengalihkan perhatian terhadap Yang Maha Berkuasa dan Yang Menciptakan segalanya.

Bagi mereka yang diuji dengan perasaan cinta terhadap seorang wanita dan tidak berkemampuan untuk mengahwininya, maka wajib keatasnya menyibukkan diri dengan perkara lain dan melupakan wanita tersebut.

Sekiranya perasaan cinta tersebut masih lagi berlegar-legar di ruang mindanya, maka wajib keatasnya menyibukkan dirinya daripada ujian berkenaan.

Sekiranya ia masih lagi tidak dapat melupakan godaan tersebut sehingga datang ajalnya, maka matinya dikira syahid dalam Islam. Sabda Rasulullah SAW:

Barang siapa jatuh cinta, kemudian menahan dirinya, tidak meluahkan perasaannya dan bersabar terhadap ujian tersebut lalu meninggal dunia, maka matinya itu adalah syahid. (riwayat hadith: matan?)


3 comments:

Anonymous said...

ada hadith tu, ana tak ingt perawi dia. (bkn matan yg anti cari ptutnya dlm kurungan tu) matan dah ada, perawi yg tak da...

bagusnya dlm penulisan sesuatu hadis atau ayat qur'an atau apa2 sahaja yang ada sumber sahih, bagusnya diletakkan sumber itu..

kalau mcm tak sure, tak tau dan apa2 yg tak, lebih baik jgn letak...bimbang tersalah atau tak sah

wallahua'alam...

-pandangan drp seorg nisa'-

Anonymous said...

Cinta kepada Allah iA akan membuahkan sesuatu...(Allah akan pertemukan dengan insan yang mencintai-Nya)....

Tarhata Kiran said...

to :anonymous aka nisa'

jazakillah.. Ana ambil isi dan hadith tersebut terus dari buku dan penulis tidak meletakkan perawi. Jadi ana assume penulis mahir dalam bidangnya, so ana berani letak...
anyway...jazakillah...:)

to anonymous : InsyaAllah. Serahkan cintamu pada Allah. Allah akan temukan dengan orang menyerahkan cintanya padaNYA..