Monday, May 4, 2009

LI oh LI - 2

Alhamdulillah... diri sendiri berasa terkesima dengan suasana kerja di tempat baru. Amat membina, baik dari segi tarbiyyah mahupun motivasi kerja. Boleh dikatakan boleh nampak bagaimana pratikalnya bekerja dalam suasana yang mengamalkan Islam secara izzah. Sedang dok menunggu penyelia LI untuk memberi taklimat, tiba-tiba terdengar satu pengumuman,

"Assalamu'alaikum wbt...Alhamdulillah dapat kita meneruskan lagi pekerjaan kita pada hari. Bagi memberkati lagi kerja yang kita laksanakan, marilah kita mulakan dengan doa. Cubalah sebolehnya untuk hadapkan badan kearah kiblat." Seterusnya doa dibacakan.

Meneliti carta organisasi yang diedarkan, dibawah unit human resource, ada satu unik kerohanian. Alhamdulillah... Teringat semua ini adalah dibuat semasa sekolah dulu. Rupanya pakcik makcik yang bekerja pun buat. Berasa takjub sendiri.

Dihari pertama menginap di kediaman bersama dengan pelajar UiTM, diri berasa sedikit janggal. Kediaman yang disekitarnya adalah kesibukan kota. Dan tempat belajar mereka adalah ditengah kesibukan kota. Ye, janggal. Kerana diri yang telah terbiasa dengan taman UTM yang segalanya kondusif. Tempat belajar yang selesa, kediaman yang sudah tersedia, lengkap dan selesa. Sedangkan kediaman mereka adalah lot rumah kedai yang di pecahkan kepada bilik-bilik kecil, yang saiznya boleh saya katakan untuk 4 orang tinggal adalah lebih kecil dari bilik yang saya tinggal seorang di UTM. Alhamdulillah syukur Allah tempatkan saya di sana. Alhamdulillah....

Pada hari pertama, saya memerhatikan kebersihan di kediaman tersebut. "Sampah-sampah siapa yang akan seliakan ye?" tanya saya kepada penyelia kediaman dengan kadar kepuasan hati tahap rendah. "Sampah-sampah tu saya yang akan seliakan. Tapi saya akan buat bila saya ada masa lah." Kata penyelia. Dalam hati,"huh??? bila ada masa?" Tang bau memang suatu yang amat payah nak diconsider. hm...inilah dari hati student yang dah biasa selesa dengan segalanya yang tersedia.

Ok, perbetulkan semula segala apa yang ada dalam hati yang berasa tidak selesa dengan beberapa perkara yang kurang menyenangkan. Nasihatkan semula pada diri dan partner.' Peluang ini adalah untuk kita menghayati bagaimana kehidupan seorang pelajar yang keadaan hidup mereka tidaklah semudah kita. Segalanya perlu survive sendiri. Mereka akan memikirkan dimana mereka harus tinggal dengan kadar sewa yang mampu untuk ditanggung. Sedang kita hanya perlu memilih mana-mana kolej yang kita sukai. Mereka terpaksa survive untuk makan. Samada masak atau memilih mana-mana kedai di sekeliling kota yang mostly mahal harga makanannya. Sedang kita ada banyak arked yang disediakan. Cuma perlu berjalan sedikit saja. Itu pun merungut (astaghfirullahal 'azhim....).Dan tang kebersihan kediaman, mereka sendirilah yang uruskan. Sedang kita, hari-hari(kecuali Sabtu dan Ahad) makcik cleaner akan bersihkan. Terima kasih makcik.... Dan mereka, bukak saja gate, arus kenderaan depan kediaman. Sedang kita masih berpeluang menyusuri jalan-jalan yang lebih tenang untuk ke kuliah. Itu pun pernah merungut kerana terpaksa berjalan kaki lebih kurang 1km(astaghfirullah...)'

Segalanya itu akan membuatkan kita rasa lebih bersyukur. Bermuhasabah diri lagi. Kadang-kadang bila kita berasa susah, kita merasakan bahawa beratnya kesusahan tu untuk kita. Padahal orang lain pun ada kesusahan mereka sendiri yang sesuai untuk mereka. Sedang kesusahan kita adalah sesuai untuk kita.




No comments: