Tuesday, June 2, 2009

Ujian Yang Hebat Buat Hamba Terpilih


Bismillah...

Alhamdulillah...terasa diri masih dikurniakan dengan nikmat yang banyak oleh Allah SWT. Walau berada dalam dugaan yang amat payah untuk dihadapi. Dalam menelusuri denai-denai kehidupan, diri banyak belajar mengenai pengatur caraan hidup. Dan tidak ketinggalan untuk membuat perancangan yang bagus dan bersistematik sebagai perancang kehidupan yang penuh kesibukan sebagai da'ei, kader, kepimpinan, pelajar, murid, anak, kakak, sahabat dan group member. mengamati kembali liku-liku hidup yang pernah dilalui membuatkan diri lebih merancang. Bersungguh berazam, ingin jadi da'ei terbaik, kader terbaik, kepimpinan terbaik, pelajar terbaik, murid terbaik, anak terbaik, kakak terbaik, sahabat terbaik, group member yang terbaik dan hamba Allah yang terbaik. Kalau boleh mahu semuanya dapat perform yang terbaik. Pada Allah lah disandarkan harapan yang menggunung itu.
Justify Full
"Ya Allah tunjukkanlah aku jalan terbaik yang sesuai untuk aku lalui. Tetapkanlah hatiku dalam keimanan supaya sentiasa beristiqamah dalam ketaatan mematuhi perintahMu. Kurniakanlah tunjuk ajarMu dalam aku mentelaah ilmu kehidupan untuk menjadi seorang hambaMu. Tarbiyyahlah aku dengan shibghahMu. Bantulah aku dalam mewarnai hidup dan amalku dengan ilmuMu yang luas. Ya Allah jika jalanku terpesong, terlalai dan terleka, ingatkanlah aku. Ya Allah andai diriku bersalah, Kau tunjukilah aku akan kesalahanku, agar bisa aku berubah memperbaiki diri. Sesungguhnya aku tidak mahu menjadi hambuMu yang Kau tinggalkan dalam kesesatan dan kesia-siaan."

Harapan diletakkan setingginya demi mengharapkan kasih sayang Allah yang tidak bertepi. Segalanya itu impian yang diharapkan akan pencapaiannya. Namun diri tidak lupa bahawa penentunya Adalah Allah.

wamakaru makarAllah, wAllahu khairul maakiriin...
Kita
merancang, Allah juga merancang dan Allah adalah sebaik-baik perancang.

Dan DIA lah yang Maha Tahu apa yang terbaik untuk setiap hambaNYA..

Tetapi boleh jadi kamu tidak menyukai sesuatu, padahal itu baik bagimu, dan boleh jadi kamu menyukai sesuatu, padahal itu tidak baik bagimu. Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahu. (2:216)

Dan diri amat percaya dengan qada' dan qadar Allah. Terkadang jalan terasa amat payah untuk dilalui. Berperang dengan berbagai tugasan dan himpitan lain. Memerlukan diri untuk tega bertarung tenaga dan fikiran dalam memastikan semuanya mampu berjalan seiring. Tiada satu pun yang patut ku sisihkan ketepi. Semuanya penting. Penting untuk memastikan aku sentiasa thabat pada jalan Allah dan RasulNya. Tidak futhur di tengah jalan di luar sunnah Rasulullah. Penting untuk aku memacu cita-citaku maju kedepan. Menjadi Da'ei sepanjang hayat. Penting untuk aku pastikan orang-orang yang aku sayang mencintai jalan Allah dan Rasulnya. Supaya aku tidak berlegar dalam usaha yang sia-sia. Segalanya penting bagi aku. Aku yang memerlukan itu semua. Bukan mereka yang perlukan aku.

Dan di antara manusi ada yang mengorbankan dirinya untuk mendapatkan keredhaan Allah. Dan Allah Maha Penyantun kepada hamba-hamba-Nya. (2:207)

Jujurnya, itu semua menuntut pengorbanan yang bukan sedikit. Kadang-kadang ia terjadi tanpa disedari. Terjadi secara automatik bila ianya dibutuhkan. Terima kasih Allah kerana mendidik aku dengan jalan begini. Secara tidak sedar aku KAU asuh menjadi manusia penyayang yang bisa berkorban. Bukanlah seseorang itu dikatakan sebagai da'ei jika usahanya tanpa pengorbanan.

Barang siapa yang meminjami Allah dengan pinjaman yang baik maka Allah akan melipat gandakan ganti kepadanya dengan banyak. Allah menahan dan melapangkan (rezeki) dan kepadaNya lah kamu kembali. (2: 245)

Perumpamaan orang yang menginfakkan hartanya pada jalan Allah seperti sebutir biji yang menumbuhkan tujuh tangkai, pada setiap tangkai ada seratus biji. Allah melipatgandakan bagi siapa yang Dia kehendaki, dan Allah Maha Luas, Maha Mengetahui. (2:261)


Terkadang terasa ingin melepaskan salah satu darinya lantaran diri yang terasa sudah tak mampu, dan terkadang terasa cukuplah sampai disini apa yang aku curahkan. 'Cukuplah saya berada disebalik tabir, dalam memastikan keberlansungan urusan kalian. Saya butuhkan ruang untuk saya bernafas lega dari kepenatan, memikirkan urusan saya pula. ' Tapi tanggungjawab itu tetap datang juga. Bagai tidak membenarkan aku lari dari menyumpurnakan impian yang tersemai sejak awalnya. Sudahkan ukhti! Berkali-kali beristikharah walau diri sudah pun menyambut tawaran tersebut. Berperang dengan tangisan hati yang minta istirehat dan tuntutan dakwah yang memerlukan diri untuk terus menari di pentasnya.

Dakwah ini adalah kepunyaan Allah bukannya milik individu. Allah telah mengajar orang-orang beriman bahawa dakwah terikat dengan kehendakNya bukan kepada para duah, nasib setiap individu daripada dakwah ialah sesiapa yang beramal untuknya maka Allah akan memuliakannya dengan sebab amalnya, sesiapa yang meninggalkan beramal untuk dakwah maka Allah akan menjauhkan kebaikan daripadanya dan dakwah tidak akan mendapat mudarat sedikitpun.(Abdul Qadir Audah )

Istikharahku tiada menunjukkan aku perlu berundur dari kepenatan jalan ini malah DIA bekalkan aku dengan semangat yang ada pada orang-orang disekelilingku. Dia bekalkan aku dengan ilham dalam pentadbiranku. Dia kurniakan aku ilham ketenangan dalam urusanku. Dan aku tahu, inilah jalanku yang Tuhanku pilihkan untuk aku. Dan aku sentiasa yakin pada pemilihanNYA. Dan aku meneruskan tarianku dipentas ini lagi. Diri terkadang lelah dalam menyusun rentak serta melayan kerenah penari yang mempunyai bermacam gaya. Aku kuatkan semangat, merasakan Allah sentiasa bersamaku. Semoga pentas ini terus memasakkan cintaku yang menggunung pada khaliqku.

Adapun orang-orang yang beriman sangat besar cintanya pada Allah. (2:165)


Terkadang hati berdialog dengan Tuhan Yang Maha Mendengar, "Ya Allah, kenapa aku lagi yang Kau pilih? Kau lebih tahu apa yang aku lalui, sehingga aku sendiri tak sanggup untuk melaluinya lagi.Tapi aku amat yakin, pemilihanMu adalah pemilihan yang terbaik. Baik untuk aku serta jalan dakwahku." Dan keputusan yang dibuat adalah hasil perbincanganku dengan Khaliqku. Setelah aku mengadu segala kekuranganku, DIA tetap pilih aku. Jadi aku pasti, amat pasti bahawa segala perkara mendatang dia akan tunjukkan jalanNya buatku. "Ya Allah, Engkaulah yang telah memilih aku untuk berada disini. Bantulah aku dalam menyelesaikan urusanku. Bantulah aku dalam menangani segala masalahku. Engkaulah yang lebih tahu apa yang terbaik buatku. Sesunggunya aku bertawakkal atas apa yang aku pilih dan apa yang aku usahakan." Ujian yang berat buat hamba yang hebat!

Dugaan Allah didatangkanNya buat peringatan dan tarbiyyah buat hambaNya yang terpilih. Sesekali diri diduga, terkadang terbekas juga sekelumit kesan dari jalan yang ku pilih. Namun hati cepat beristighfar. "Ya Allah, andainya kesan ini datang dari jalan dakwah itu sekalipun, bukan jalan itu yang salah. Tapi aku sendiri yang lalai. Sesungguhnya aku telah memilih jalan ini, dan aku bertawakkal kepadaMu atas pemilihanku. Jika aku tersalah dalam menyusun agenda hidupku, bantulah aku mencari jalan yang sebetulnya."

Dan Kami pasti akan menguji kamu dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan. Dan sampaikanlah khabar gembira kepada orang-orang yang sabar, (iaitu) orang-orang yang apabila ditimpa musibah, mereka berkata "innaa lillaahi wa innaa ilaihi raaji'uun" (sesungguhnya kami milik Allah, dan kepadaNyalah kami kembali.) Mereka itulah yang memperolah keampuna dan rahmat dari tuhannya, dan mereka itulah orang-orang yang mendapat petunjuk. (2:155-157)

"Ya Allah, adakah aku ini yang terlalu leka dibuai keindahan dunia dakwahku. Riang dalam kesibukan yang membukit. Sehinggakan aku cuai dalam menjaga amal fardhieku. Sehingga masaku sengkek untuk mengingatiMu. Padahal kesibukan itu adalah untuk memastikan keberlangsungan suruhanMu. Ampuni aku Tuhan, tidak mahu aku menjadi hambaMu yang Kau tinggalkan dalam kesia-siaan.

Saat diri didatangkan ujian, hati berfikir lagi, menghitung-hitung apa yang telah aku buat. "Kenapa dugaan hebat ini Kau hadiahkan lagi bautku ya Allah...sedangkan aku telah berada dijalanMu." Hati pilu ini tetap mahu menyuarakan rasa terkilannya. Namun hati sihat yang telah diasuh cepat saja membetulkan pandangan hati pilu. "Kau sudah berada pada jalanNya. Adakah kau benar-benar melaksanakan tuntutan itu dengan sebetulnya? Masa-masa yang kau tarik dari keperluanmu yang lain untuk diberikan pada jalan dakwah, adakah gunakan dengan sebetulnya. Kudratmu yang tidak seberapa adakah kau gunakan dengan sebetulnya? Adakah kau benar-benar seorang da'ei? Atau kau hanya gah pada nama, tapi praktikalnya, hancur!" Ya Allah aku takut dengan kemarahanMu. Ampuni aku ya Allah... Andai dugaan ini pembasuh dosaku, aku redha. Jadikanlah aku sentiasa dekat padaMu.

Wahai orang-orang yang beriman! Mohonlah pertolongan (kepada Allah) dengan sabar dan solat. Sungguh Allah berserta orang-orang yang sabar. (2:153)

Aku terfikir lagi. Sungguh aku ini sudah amat beruntung. Aku sentiasa berada dalam list pemilihan Allah. Walau sering kali aku menolak pemilihan tersebut, tapi Dia tetap pilih lagi, dan pilih lagi. Pemilihan inilah yang membuatkan aku tegar berdiri sebagai srikandi dakwah. Sehingga aku sendiri tidak mampu dan tidak mahu bercerai dari jalan yang Allah pilihkan untukku. Sayang amat. Dibandingkan dugaan sedikit yang dia hamparkan ini, adakah setanding atau layakkah dijadikan gadaian untuk menebus kehampaan. Sungguh tidak.

"Ya Allah, Engkau Maha membolak-balikkan hati. Janganlah Engkau bolak balikkan hatiku setelah Kau berikan kebenaran."

Seorang da'ei itu memerlukan dia membetulkan dirinya dan mengajak kepada yang lain.
Ashlih nafsaka, wad'u ghairuka. Walaupun manusia ini tiada satu pun yang sempurna malainkan nabi Allah yang maksum. Tapi urusan sebagai da'ei telah menjadi suruhan Allah yang perlu dilaksanakan. Buat diriku dan dirimu yang menjadi kader dakwah:

Sepatutnyalah pada diri para da'ei untuk mempunyai ilmu yang lebih tinggi dari mad'unya, jadi dialah orang yang paling banyak perlu menuntut ilmu.

Sepatutnyalah bagi dia untuk mempunyai amal yang lebih banyak dan sempurna berbanding mad'unya, jadilah dia yang paling banyak menghabiskan masanya dengan Allah dan segala kerjanya hanya kerana Allah sahaja.

Sepatutnyalah bagi da'ei untuk berkata-kata lebih hebat dari mad'unya, jadi dialah orang yang paling banyak berkata-kata dengan tuhannya.

Sepatutnyalah bagi da'ei untuk mempunyai iltizam dan komitmen yang lebih tinggi berbanding mad'unya, jadi dialah orang yang paling istiqamah dalam amal dan usahanya.

6 comments:

Humayra' said...

“Atau siapakah yang memperkenankan doa orang yang dalam kesulitan apabila ia berdoa kepadaNya, dan yang menghilangkan kesusahan dan yang menjadikan kamu sebagai khalifah di bumi? Apakah di samping Allah ada tuhan yang lain? Amat sedikitlah kamu mengingatiNya”
(27:62)

Jadi dae'i kena kuat...
Jadi dae'i kena tabah...
Jadi dae'i kena tegar...
Fasbir, innaLlah ha ma'assaabiriin
(^_^)

Tarhata Kiran said...

jazakillah Echah...

diriku kini jauh dari sahabat2 yang biasa kuluahkan suara hatiku pada mereka. Aku sendiri disini. mentelaah kehidupan disini.

Allah Maha Memberi. Terima kasih Allah. Kasih sayangMU tiada bertepi. Kurniakanlah aku ilham untuk aku sentiasa menjadi hambaMU yang bersyukur. ameen..

Sahabat...jangan berhenti mengayuh roda kehidupan. Terkadang di atas, terkadang dibawah. Terkadang lelah, terkadang bersemangat. Terkadang rasa dingin bila ditiup angin kelembutan, terkadang panas membahang bila mentari menerikkan pancaran. Terkadang terasa amat mudah bila menuruni bukit, tapi payah bila memanjatnya lagi.Itu lumrah kehidupan.

Walau usaha itu amat sukar, THE DESTINY IS CERTAIN!
FIGHT FOR IT TO THE END....

Walau usaha itu mungkin tidak ternampak hasilnya, tapi Allah tahu engkau telah berusaha keranaNYA. Sesungguhnya DIA amat penyantun...:)

nurul farhana yanti a.ghani said...

salam ukhti...
ukhti ok x kt sne?

Tarhata Kiran said...

2 NFYAG:

InsyaAllah ana ok...ukhti dan yang lain jangan risau yea...:)

SITI HAJAR MOHAMMAD said...

"Ya Allah, kau berikanlah kekuatan pada sahabatku ini, Kau kurniakanlah ketenangan dan ketabahan hati padanya dalam menghadapi ujian dan cabaran dalam hidupnya."
Ukhti, sungguh jalan ini adalah jalan yang satu, jalan yang dilalui oleh Rasulullah saw, dilalui oleh para sahabat dan para du'at seluruh alam. Bukalah lembaran seerah dan tiliklah jalan kehidupan Rasulullah saw, para sahabat,& tabi'en realiti jalan dakwah ini memang susah, perit, panjang & lama. Inilah hakikatnya. Jalan yang benar mendambakan pengorbanan yang besar. InsyaAllah dengan bekalan iman, taqwa, penyatuan hati semoga kita sama-sama diberi kekuatan.

Tarhata Kiran said...

to Hajar:

InsyaAllah..jazakillah ukhti..:)
sama-sama ambil iktibar... tarbiyyah Allah ada dimana-mana:)